Atma Jaya

Home » Fakultas » Info Fakultas

Peraturan Akademik PSSK

BUKU SAKU

IDENTITAS MAHASISWA

 

 

 

 

 

 

 

 

Nama    : .......................................

NIM      : .......................................


 


 


PERNYATAAN PERSETUJUAN

 

 

 

Buku Saku Mahasiswa Program Studi Sarjana Kedokteran Kurikulum Berbasis Kompetensi telah disahkan:

 

 

 

 

 

 

 

Jakarta, 01 Agustus 2020

 

 

 

 

 

 

 

Dibuat oleh:

Diperiksa oleh:

Disahkan oleh:

 

 

 

 

Dr. dr. Jenny Hidayat, M.Biomed

Dr.dr. Lilis, Sp.PA, M.Kes

Dr. dr. Yuda Turana, Sp.S

Jabatan: Ketua PSSK

Jabatan: Wakil Dekan

Jabatan: Dekan

 

*Note: Buku saku ini merupakan suplemen dari buku saku Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya

 


 


KATA PENGANTAR

 

 

Perkembangan ilmu dan teknologi yang sangat cepat mendorong terciptanya reformasi dalam bidang pendidikan kedokteran untuk menciptakan proses pembelajaran yang lebih efektif dan efisien sehingga menghasilkan dokter yang memiliki kompetensi sesuai dengan kurikulum pendidikan dokter yang disusun oleh Dirjen Dikti.

Metode pembelajaran dalam kurikulum ini meliputi perkuliahan, latihan keterampilan medik dan Student Center Learning (SCL). Student Center Learning (SCL) merupakan salah satu metode yang mendukung keterlibatan aktif mahasiswa.

Menanggapi kebutuhan dan tanggung jawab dalam mencapai misi yang diemban oleh Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan (FKIK) Unika Atma Jaya, maka KBK ini disusun sebagai paradigma baru dalam pendidikan kedokteran. Paradigma tersebut berusaha menciptakan kurikulum yang lebih terintegrasi, menggabungkan perkuliahan dan metode problem-based yang lebih berpusat pada mahasiswa (student-centered). KBK ini tertuang ke dalam blok-blok yang multidisipliner.

Perubahan pola belajar mahasiswa dari pasif menjadi aktif menuntut cara belajar yang self-directed learning oleh karena itu ketersediaan sarana dan prasarana bagi proses belajar mahasiswa dikembangkan guna mendukung terlaksananya kurikulum ini. Lab komputer, skills lab, perpustakaan dengan fasilitas komputer dan hot spot, serta ruang-ruang diskusi mahasiswa telah disediakan.

Buku Saku Mahasiswa tahun 2020 ini telah mengalami perbaikan dan penambahan beberapa peraturan akademik yang belum tercantum pada Buku Saku Mahasiswa tahun sebelumnya.

Semoga informasi dalam buku ini cukup memberi gambaran mengenai kurikulum baru yang diaplikasikan pada FKIK UAJ dan pelaksanaan KBK ini sungguh bisa memberi ruang dan kesempatan berkembang yang lebih baik bagi seluruh civitas academica.

 

 

 

Jakarta, Agustus 2020


 

DAFTAR ISI

 

 

Pernyataan Persetujuan ..............................................................................................................  i

Kata Pengantar ..........................................................................................................................  ii

Daftar Isi ..................................................................................................................................  iii

 

 

BAB 1.  Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran Program Studi Kedokteran

              FKIK Unika Atma Jaya ...........................................................................................  1

 

 

BAB 2.  Kurikulum Program Studi Kedokteran FKIK Unika Atma Jaya ..........................  2

 

2.1.       Kurikulum Pendidikan Sarjana Kedokteran FKIK Unika Atma Jaya........................... 2

2.1. 

2.2.    Struktur Kurikulum Program Studi Sarjana Kedokteran

          FKIK Unika Atma Jaya 2017 ..........................................................................................  5

2.3.    Pemetaan Capaian Pembelajaran Program Studi Sarjana Kedokteran .........................  6

2.4.    Strategi........................................................................................................................... 48

 

 

BAB 3.    Metode Pembelajaran di FKIK Unika Atma Jaya.................................................. 49

 

3.1.       Perkuliahan ................................................................................................................  49

3.2.       Tutorial Problem Based Learning (PBL) .....................................................................  50

3.3.       Case-Based Learning (CBL) ......................................................................................  50

3.4.       Jigsaw .........................................................................................................................  51

3.5.       Peer Assisted Learning (PAL) .....................................................................................  51

3.6.       E-Learning (Moodle) ...................................................................................................  52

3.7.       Praktikum ......................................................................................................................  54

3.8.       Skills Lab .......................................................................................................................  54

3.9.       Belajar Mandiri (Independent Learning) ......................................................................  54

3.10.   Field Study .....................................................................................................................  54

 

 

BAB 4.    Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa...................................................................... 55

 

4.1.       Assessment Tertulis................................................................................................... 55

4.2.       Assessment Oral........................................................................................................ 56

4.3.       Assessment Keterampilan.......................................................................................... 56

4.4.       Assessment Observasional........................................................................................ 57

4.5.       Karya Tulis Ilmiah....................................................................................................... 58

4.6.       Nilai Blok..................................................................................................................... 59

 

 

BAB 5.    Blok Prasyarat........................................................................................................ 60

BAB 6.    Peraturan Akademik.............................................................................................. 62

 

6.1.      Proses Pembelajaran .................................................................................................. 62

6.2.      Penilaian Kelulusan Blok ............................................................................................. 62

6.3.      Hasil Penilaian dari Blok (Setelah Yudisium) ............................................................... 62

6.4.      Kehadiran ..................................................................................................................... 62

6.5.      Ujian dan Ujian Susulan ............................................................................................... 62

6.6.      Yudisium ....................................................................................................................... 63

6.7.      Lama Masa Studi .......................................................................................................... 64

6.8.      Syarat Lulus S.Ked ....................................................................................................... 64

6.9.      Beberapa Peraturan Akademik Khusus di FKIK Unika Atma Jaya yang Perlu Diperhatikan 64

6.10.  Nilai ................................................................................................................................ 65

6.11.  Ujian Susulan, Tugas Pengganti SCL, Pengganti Skills Lab ......................................... 65

6.12.  Sanksi ............................................................................................................................ 65

6.13.  Perbuatan Tidak Jujur/Tidak Terpuji .............................................................................. 66

6.14.  Plagiarisme dan Manipulasi Data Penelitian ................................................................. 66

6.15.  Surat Menyurat .............................................................................................................. 66

6.16.  Proses Pelaksanaan Tugas Penggantian SCL .............................................................. 67

6.17.  Proses Pelaksanaan Pengganti Ketidakhadiran Skills Lab ............................................ 67

6.18.  Proses Ujian Tulisan/Praktikum Susulan ........................................................................ 67

6.19.  Informasi Biaya-Biaya ..................................................................................................... 67

6.20.  Biaya Kuliah Sistem KBK ................................................................................................ 68

6.21.  Pengertian ....................................................................................................................... 68

6.22.  Pakaian ............................................................................................................................ 68

6.23.  Pembimbing Akademik .................................................................................................... 69

6.24.  Hak dan Kewajiban Mahasiswa yang Dibimbing terhadap

Pembimbing Akademiknya ........................................................................................................ 69

 

 

Lampiran...................................................................................................................................  71

Lampiran 1: Beberapa Kesalahpahaman dalam Problem-Based Learning................................ 71

Lampiran 2: The Seven Jumps................................................................................................... 72

Lampiran 3: Fasilitas dan Perlengkapan Belajar ......................................................................  75

 


 


BAB 1

VISI, MISI, TUJUAN, DAN SASARAN

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN

FKIK UNIKA ATMA JAYA

 

 

VISI                              

Menjadi Program Studi Kedokteran yang memiliki keunggulan akademik dan profesional di tingkat nasional dan internasional dalam bidang ilmu kedokteran perkotaan pada tahun 2027 dengan dilandasi nilai Kristiani dan budaya Indonesia

 

MISI

Menyelenggarakan Tridarma perguruan tinggi berdasarkan nilai kristiani, unggul, profesional dan peduli yang meliputi:

  1. Pendidikan akademik dan profesi dokter yang menjadi wadah pengembangan karakter dan profesionalisme.
  2. Penelitian kedokteran dasar dan terapan yang berkesinambungan untuk kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.
  3. Pengabdian kepada masyarakat dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran.

 

TUJUAN

  1. Menghasilkan lulusan bidang kedokteran yang beretika, kristiani, unggul, peduli, dan profesional; dan memiliki keunggulan di bidang kedokteran perkotaan. 
  2. Menghasilkan karya ilmiah dan penelitian dalam bidang kedokteran yang dipublikasikan dalam majalah kedokteran dan kesehatan regional maupun internasional serta menjunjung tinggi Hak atas Kekayaan Intelektual (HKI).
  3. Menghasilkan kegiatan pengabdian kepada masyarakat yang tepat guna.
  4. Mengembangkan kerja sama dengan institusi lain di dalam dan di luar negeri di bidang Tridarma perguruan tinggi.

 

BAB 2

KURIKULUM PROGRAM STUDI KEDOKTERAN

FKIK UNIKA ATMA JAYA

 

 

2.1.    Kurikulum Pendidikan Sarjana Kedokteran FKIK Unika Atma Jaya

2.1.1.      Profil Lulusan Program Studi Sarjana Kedokteran

a)      Sarjana Kedokteran yang berperan sebagaipengambil keputusan (decision maker), pemimpin masyarakat (community leader), manajer(manager), komunikator (communicator).

b)      Sarjana Kedokteran yang berperan dalam kegiatan preventif dan promotif di bidang kedokteran perkotaan, terutama bidang gerontologi dan geriatri, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi.

c)   Sarjana Kedokteran yang berperan dalam peningkatan kualitas hidup.

 

2.1.2.       Capaian Pembelajaran Lulusan Program Studi Sarjana Kedokteran

2.1.2.1.   Sikap dan Tata Nilai

  1.       Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius.

  2.       Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral dan etika.

  3.       Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;

  4.       Berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan bangsa;

  5.       Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;

  6.       Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.

  7.       Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.

  8.       Menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik.

  9.       Menunjukkan sikap bertanggung jawab atas pekerjaan dalam bidang kedokteran secara mandiri.

  1. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
  2. Menginternalisasi nilai Kristiani, Unggul, Profesional dan Peduli.

 


 

2.1.2.2.   Keterampilan Umum

  1.       Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya;

  2.       Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;

  3.       Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  4.       Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  5.       Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data;

  6.       Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya;

  7.       Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya;

  8.       Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada di bawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

  9.       Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

 

2.1.2.3.   Keterampilan Khusus

  1. Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat.
  2. Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat.
  3. Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran.
  4. Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana–prasarana secara efektif dan efisien dalam bidang kesehatan/kedokteran.
  5. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat terutama pada masalah kesehatan perkotaan.
  6. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat dalam bidang gerontologi dan geriatri, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi.
  7. Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat.
  8. Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing.
  9. Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine.

10. Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit.

 

2.1.2.4.   Penguasaan Pengetahuan

  1. Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga dan masyarakat
  2. Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat.
  3. Menguasai konsep teoritis fisiologi tubuh.
  4. Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit.
  5. Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan secara holistik.
  6. Menguasai konsep teoritis epidemiologi dan sistem kesehatan nasional.
  7. Menguasai konsep teoritis aspek medikolegal dalam praktik kedokteran dalam masyarakat Indonesia dengan budaya yang aneka ragam.
  8. Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan, gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi.

 

Catatan: Kurikulum PSPD ada di buku sendiri

 


2.2.     Struktur Kurikulum Program Studi Sarjana Kedokteran FKIK Unika Atma Jaya Tahun 2017



2.3.    Pemetaan Capaian Pembelajaran Program Studi Sarjana Kedokteran

2.3.1.      Pemetaan Capaian Pembelajaran Program Studi Sarjana Kedokteran – Tahun Pertama

Tema tahun pertama: Konsep dasar mawas diri-pengembangan diri-perilaku yang luhur dan struktur-fungsi-metabolisme normal tubuh manusia

 

Capaian Pembelajaran Tahun Pertama

Sikap dan Tata Nilai*:

  1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius.
  2. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika.
  3. Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;
  4. Berperan sebagai warga negara yang dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan bangsa;
  5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;
  6. Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.
  7. Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.
  8. Menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik.
  9. Menunjukkan sikap bertanggung jawab atas pekerjaan dalam bidang kedokteran secara mandiri.
  10. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
  11. Menginternalisasi nilai Kristiani, Unggul, Profesional, dan Peduli.

*) Capaian pembelajaran Sikap dan Tata Nilai berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Umum:

  1.       Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya;

  2.       Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;

  3.       Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  4.       Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  5.       Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data;

  6.       Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya;

  7.       Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya;

  8.       Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

  9.       Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

 

Keterampilan Khusus:

  1. Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu.
  2. Mampu membuat tugas mandiri mengenai struktur, fungsi dan metabolisme normal tubuh manusia
  3. Mampu menerapkan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran.
  4. Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu
  5. Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing.
  6. Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam menjelaskan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran, khususnya mengenai topik struktur, fungsi, dan metabolisme normal tubuh manusia.

 

Penguasaan Pengetahuan:

  1. Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga dan masyarakat
  2. Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait struktur, fungsi dan metabolisme normal tubuh manusia
  3. Menguasai konsep teoritis fisiologi tubuh
  4. Menguasai konsep teoritis promotif dan preventif terhadap masalah-masalah kesehatan.

 

Blok 1 :    PENGETAHUAN DASAR KEDOKTERAN

Topik  :   Pengetahuan Awal yang Berkaitan dengan Ilmu Kedokteran

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertangggungjawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada di bawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu membuat tugas mandiri dalam menjelaskan mengenai konsep dasar Ilmu Biomedik (Biologi, Anatomi, Histologi, Fisiologi, Biokimia), Mikrobiologi, Terminologi Kedokteran, Pengantar Sistem Kesehatan, Agama dan Etika Dasar; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran yang tercermin dalam bahan kajian Pengantar Mikrobiologi, Pengantar Biomedik Dasar, Konsep Histologi, Mikroskop, Pengantar Kesehatan dan Keselamatan Kerja dalam Pekerjaan sebagai Dokter, dan Keselamatan Kerja di Laboratorium; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu, keluarga dan masyarakat serta sistem kesehatan secara umum yang tercermin dalam bahan kajian Kedokteran dan Epidemiologi Sosial, Sejarah Kedokteran dan Sistem Kesehatan; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; f) Mampu memberikan contoh mengenai konsep evidence based medicine dan value based medicine di bidang kedokteran.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat; b) Mampu menjelaskan prinsip dasar Ilmu Biomedik (Biologi, Anatomi, Histologi, Fisiologi, Biokimia), Terminologi Kedokteran, Agama, dan Etika Dasar, prinsip dasar evidence based medicine dan value based medicine; c) Mampu menjelaskan konsep teoritis preventif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya terkait kewaspadaan standar dalam lingkungan laboratorium.

 

Blok 2 :    ILMU BIOMEDIK DASAR 1

Topik :    Biologi Sel

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu menjelaskan mengenai topik struktur, fungsi dan metabolisme sel dan jaringan normal tubuh manusia; c) Mampu menerapkan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran, khususnya dalam setting laboratorium dan penggunaan alat praktikum; d) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu, dalam setting laboratorium dan penggunaan alat praktikum di tingkat individu; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; f) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam menjelaskan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran, khususnya mengenai topik struktur, fungsi dan metabolisme sel dan jaringan normal tubuh manusia.

Penguasaan Pengetahuan: Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait biologi sel (prinsip jaringan dasar; ciri mikroskopis epitel, pertautan dan modifikasi permukaan sel; jenis, sifat dan ciri mikroskopis kelenjar; jenis dan ciri mikroskopis jaringan penyambung).

 

Blok 3 :    ILMU BIOMEDIK DASAR 2

Topik :    Embriologi

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; c) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu; d) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; e) Mampu menerapkan prinsip ilmu kedokteran dasar (anatomi, biologi, dan histologi) berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam menjelaskan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran, khususnya mengenai topik embriologi dan organogenesis.

Penguasaan Pengetahuan: Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait embriologi dan organogenesis beserta kelainan yang mungkin terjadi pada saat organogenesis dan struktur mikroskopis dari jaringan hemopoiesis dan jaringan penyambung.

 

Blok 4 :    ILMU BIOMEDIK DASAR 3

Topik :    Ekstremitas Superior dan Inferior

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; c) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu; d) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; e) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine dalam menjelaskan prinsip ilmu kedokteran dasar (Anatomi, Histologi, Fisiologi, Biokimia) terkait sistem muskuloskeletal pada ekstremitas.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait struktur, fungsi dan metabolisme normal ekstremitas superior dan inferior; b) Menguasai konsep teoritis fisiologi tubuh khususnya terkait sistem neuromuskuloskeletal.

 

Blok 5 :    ILMU BIOMEDIK DASAR 4

Topik :    Abdomen dan Pelvis

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; c) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu; d) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; e) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine dalam menjelaskan prinsip ilmu kedokteran dasar terkait sistem gastrointestinal, metabolisme, urogenital dan reproduksi.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait struktur, fungsi dan metabolism normal tubuh manusia di regio abdomen dan pelvis; b) Menguasai konsep teoritis fisiologi tubuh khususnya terkait sistem gastrointestinal dan urogenital.

 

Blok 6 :    ILMU BIOMEDIK DASAR 5

Topik :    Colli Facialis dan Thorax

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu membuat tugas mandiri mengenai topik ilmu biomedik dasar di regio colli-facial-thorax; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar berupa pemeriksaan tanda vital dalam situasi simulasi dan terbimbing; f) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine dalam menjelaskan prinsip ilmu biomedik dasar di regio colli- facial-thorax.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait struktur, fungsi dan metabolism normal tubuh manusia di regio colli-facial-thorax; b) Menguasai konsep teoritis fisiologi tubuh khususnya terkait sistem sirkulasi, limfatik, dan respirasi.

 

Blok 7 :    ILMU BIOMEDIK DASAR 6

Topik :    Sistem Saraf, Endokrin, dan Organ Indera

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu membuat tugas mandiri mengenai struktur, fungsi dan metabolisme normal sistem saraf, sistem endokrin, dan sistem organ indera tubuh manusia; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; f) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam menjelaskan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran, khususnya mengenai topik struktur, fungsi dan metabolisme normal sistem saraf, sistem endokrin, dan sistem organ indera tubuh manusia.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait struktur, fungsi dan metabolism normal tubuh manusia untuk sistem susunan saraf pusat (SSP), endokrin, dan organ indera; b) Menguasai konsep teoritis fisiologi tubuh khususnya terkait sistem SSP, endokrin, dan organ indera.

 

Blok 8 :    HUMANIORA

Topik  :    Etika Dasar, Etika Biomedis, Filsafat, Pancasila, Logika, Psikologi Kesehatan, Antropologi Kesehatan; Sosiologi Kesehatan

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu melakukan tugas mandiri mengenai topik ilmu humaniora yang sesuai dengan bidang kedokteran; c) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam menjelaskan ilmu humaniora yang sesuai dengan bidang kedokteran untuk mengkaji masalah kesehatan individu.

Penguasaan Pengetahuan: Menguasai prinsip-prinsip ilmu humaniora (yang terdiri dari etika dasar dan etika kedokteran, filsafat, pancasila, logika, psikologi kesehatan, sosiologi kesehatan, dan antropologi kesehatan), kesehatan masyarakat, kedokteran komunitas dan kedokteran keluarga yang berhubungan dengan terjadinya masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat.

 

2.3.2.      Pemetaan Capaian Pembelajaran Program Studi Sarjana Kedokteran – Tahun Kedua

2.3.2.1.     Semester 3

Tema Tahun Kedua Semester 3: Konsep patologi dan konsep dasar penatalaksanaan masalah kesehatan

Capaian Pembelajaran Tahun Kedua – Semester 3

Sikap dan Tata Nilai*:

  1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius.
  2. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika.
  3. Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;
  4. Berperan sebagai warga negara yang dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan bangsa;
  5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;
  6. Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.
  7. Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.
  8. Menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik.
  9. Menunjukkan sikap bertanggung jawab atas pekerjaan dalam bidang kedokteran secara mandiri.
  10. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
  11. Menginternalisasi nilai Kristiani, Unggul, Profesional, dan Peduli.

*) Capaian pembelajaran Sikap dan Tata Nilai berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

Keterampilan Umum:

  1.       Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya;

  2.       Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;

  3.       Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  4.       Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  5.       Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data;

  6.       Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya;

  7.       Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya;

  8.       Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

  9.       Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

*) Capaian pembelajaran keterampilan umum berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Khusus:

  1. Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu.
  2. Mampu mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya mengenai konsep patologi dan konsep dasar penatalaksanaan masalah kesehatan.
  3. Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran.
  4. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, terutama pada masalah kesehatan perkotaan.
  5. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, dalam bidang gerontologi dan geriatri dan penyakit infeksi.
  6. Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji konsep dasar penatalaksanaan masalah kesehatan individu dan keluarga.
  7. Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing.
  8. Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai konsep patologi dan konsep dasar penatalaksanaan masalah kesehatan.

Penguasaan Pengetahuan:

  1. Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik serta ilmu kesehatan masyarakat
  2. Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit.
  3. Menguasai konsep teoritis promotif dan preventif terhadap masalah-masalah kesehatan.
  4. Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan, khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan, gerontologi dan geriatrik dan penyakit infeksi.

 

Blok 9 :    PERTUMBUHAN, PERKEMBANGAN, DAN PENUAAN ALAMIAH

Topik  :   Pertumbuhan, Perkembangan, dan Penuaan Alamiah

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu membuat tugas mandiri mengenai topik proses pertumbuhan, perkembangan, dan penuaan alamiah; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu menerapkan kegiatan preventif, khususnya di tingkat individu; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; f) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine dalam menjelaskan prinsip proses fisiologis pertumbuhan, perkembangan, serta penuaan.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar terkait proses pertumbuhan, perkembangan, dan penuaan alamiah; b) Menguasai konsep teoritis proses fisiologis yang terjadi pada saat pertumbuhan, perkembangan, dan penuaan alamiah; c) Menguasai konsep teoritis promotif dan preventif terhadap masalah-masalah kesehatan khususnya terkait proses pertumbuhan, perkembangan, dan penuaan alamiah khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri).

 

Blok 10  :    KONSEP PATOLOGI 1

Topik    :    Konsep Alergi dan Imunologi serta Konsep Dasar Penatalaksanaan Masalah Kesehatan

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kesehatan terkait mekanisme sistem imun dan alergi di tingkat individu; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan analisis klinis menggunakan data anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang di bidang kesehatan terkait mekanisme sistem imun dan alergi pada individu dan keluarga; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam prinsip dasar penatalaksanaan masalah kesehatan; d) Mampu mengaplikasikan tindakan preventif dan kegiatan edukasi personal kepada individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan dalam bidang ilmu alergi dan imunologi; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif dalam bidang sistem imun dan alergi kepada individu dan keluarga dalam bidang gerontologi dan geriatri, serta penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik dan konsep patofisiologi penyakit secara teoritis dan kelainan sistem imun untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai sistem imun dan alergi.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik yang diperlukan untuk mengkaji konsep patologi yang mendasari proses alergi dan imunologi; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi proses alergi dan imunologi; c) Menguasai konsep teoritis promotif dan preventif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya terkait proses alergi dan imunologi; d) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait proses alergi dan imunologi khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri, penyakit infeksi).

 

Blok 11  :    KONSEP PATOLOGI 2

Topik    :    Konsep Patologi Neoplasma, Kelainan Genetik dan Degeneratif, Konsep Trauma, serta Konsep Dasar Penatalaksanaan Masalah Kesehatan

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kesehatan terkait penyakit neoplasma dan degeneratif di tingkat individu; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga berdasarkan data anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang terkait penyakit neoplasma dan degeneratif; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan preventif dan promotif kepada individu dan keluarga, terutama pada masalah kesehatan perkotaan yang terkait penyakit neoplasma dan degeneratif; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, dalam bidang gerontologi dan geriatri; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat secara konsep teoritis penyakit neoplasma dan degeneratif untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai penyakit neoplasma dan degeneratif.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik yang diperlukan untuk mengkaji konsep patologi yang mendasari proses neoplasma, kelainan genetic dan degeneratif, serta trauma; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi proses neoplasma, kelainan genetik dan degeneratif, serta trauma; c) Menguasai konsep teoritis promotif dan preventif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya terkait proses neoplasma, kelainan genetik dan degeneratif, serta trauma; d) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait proses neoplasma, kelainan genetik dan degeneratif, serta trauma khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri).

 

Blok 12  :    KONSEP PATOLOGI 3

Topik    :    Konsep Patologi Infeksi dan Konsep Dasar Penatalaksanaan Masalah Kesehatan

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan analisis klinis berdasarkan data anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang di bidang konsep patologi infeksi di tingkat individu dan keluarga; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif di tingkat individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan; e) Mampu mengaplikasikan tindakan preventif dan memberikan edukasi personal khususnya di tingkat individu dan keluarga, dalam bidang penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi, khususnya ilmu konsep patologi infeksi untuk mengkaji konsep dasar penatalaksanaan masalah kesehatan individu dan keluarga; g) Mampu melakukan pemeriksaan fisik terkait konsep patologi infeksi dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai konsep patologi infeksi dan konsep dasar penatalaksanaan masalah kesehatan.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik serta ilmu kesehatan masyarakat yang diperlukan untuk mengkaji konsep patologi yang mendasari proses infeksi; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi pada penyakit infeksi; c) Menguasai konsep teoritis promotif dan preventif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya terkait penyakit infeksi; d) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit infeksi, khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (penyakit infeksi).

 

2.3.2.2.     Semester 4

Tema Tahun Kedua Semester 4: Konsep penelitian dan penyakit-penyakit berdasarkan sistem (1)

 

Capaian Pembelajaran Tahun Kedua – Semester 4

Sikap dan Tata Nilai*:

  1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius.
  2. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika.
  3. Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;
  4. Berperan sebagai warga negara yang dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan bangsa;
  5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;
  6. Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.
  7. Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.
  8. Menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik.
  9. Menunjukkan sikap bertanggung jawab atas pekerjaan dalam bidang kedokteran secara mandiri.
  10. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
  11. Menginternalisasi nilai Kristiani, Unggul, Profesional, dan Peduli.

*) Capaian pembelajaran Sikap dan Tata Nilai berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Umum:

  1.       Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya;

  2.       Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;

  3.       Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  4.       Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  5.       Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data;

  6.       Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya;

  7.       Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya;

  8.       Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

  9.       Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

*) Capaian pembelajaran keterampilan umum berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Khusus:

  1. Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga.
  2. Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat, khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit hematologi dan sistem retikulo-endotelial, respirasi, kardiovaskular termasuk perencanaan pengelolaannya.
  3. Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran.
  4. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, terutama pada masalah kesehatan perkotaan.
  5. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, dalam bidang gerontologi dan geriatri, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi.
  6. Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat, khususnya terkait penyakit-penyakit hematologi, respirasi, kardiovaskular.
  7. Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem hematologi dan sistem retikulo-endotelial, sistem respirasi, dan sistem kardiovaskular, dalam situasi simulasi dan terbimbing
  8. Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit hematologi dan sistem retikulo-endotelial, respirasi, kardiovaskular termasuk perencanaan pengelolaannya.
  9. Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya mengenai penyakit hematologi dan sistem retikulo-endotelial, respirasi, kardiovaskular.

 

Penguasaan Pengetahuan:

  1. Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat.
  2. Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit.
  3. Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan
  4. Menguasai konsep teoritis epidemiologi masalah kesehatan
  5. Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan, khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan, gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi.

 

Blok 13  :    METODOLOGI PENELITIAN

Topik    :    Konsep Penelitian dan Statistik

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan komunikasi efektif dalam teknik wawancara saat pengambilan data penelitian; b) Mampu mengkaji dan merumuskan masalah kesehatan berdasarkan analisis bukti fakta ilmiah terbaik di tingkat individu, keluarga, dan masyarakat (evidence based medicine); c) Mampu mengaplikasikan metode penelitian kesehatan dan teknologi statistika (Praktikum SPSS/STATA) sebagai salah satu usaha preventif dan/atau promotif untuk menyelesaikan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat; d) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing; e) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dengan melakukan penelusuran publikasi ilmiah yang berkaitan dengan kesehatan dengan serta mengoperasikan software statistika (EBM dan praktikum), dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran pada kegiatan terbimbing.

Penguasaan Pengetahuan: Menguasai konsep teoritis, prinsip umum dan strategi penelitian ilmiah termasuk cara pembuatan proposal dan laporan hasil penelitian kedokteran, etika penelitian dan telaah kritis artikel ilmiah kedokteran.

 

Blok 14  :    HEMATOLOGI DAN SISTEM RETIKULO-ENDOTELIAL

Topik    :    Penyakit Hematologi dan Sistem Retikulo-Endotelial

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan analisis klinis melalui data anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang di bidang hematologi dan sistem retikuloendotelial pada individu dan keluarga; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam pemeriksaan bidang hematologi dan sistem hematologi retikuloendotelial; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan dalam bidang hematologi dan sistem retikuloendotelial; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif dalam bidang hematologi dan sistem retikuloendotelial kepada individu dan keluarga dalam bidang gerontologi dan geriatri, serta penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat secara konsep teoritis penyakit dan kelainan hematologi dan sistem retikuloendotelial untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem hematologi dan retikulo-endotelial dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai analisis serta perencanaan penatalaksanaan awal penyakit hematologi dan sistem retikulo-endotelial; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian kelainan hematologi dan sistem retikulo-endotelial.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem hematologi dan retikuloendotelial; b) Menguasai konsep teoritis terkait dasar-dasar penulisan resep;

c) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem hematologi dan retikuloendotelial; d) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan khususnya pada penyakit sistem hematologi dan retikulo-endotelial; e) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem hematologi dan retikulo-endotelial; f) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem hematologi dan retikulo-endotelial khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatrik, penyakit infeksi).

 

Blok 15  :    SISTEM RESPIRASI

Topik: Penyakit Sistem Respirasi dan Perencanaan Tatalaksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya mengenai analisis penyakit sistem respirasi termasuk perencanaan pengelolaannya; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, terutama pada masalah kesehatan perkotaan; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, dalam bidang gerontologi dan geriatri serta penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya terkait penyakit sistem respirasi; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit sistem respirasi dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai analisis serta perencanaan penatalaksanaan awal penyakit sistem respirasi; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya mengenai penyakit sistem respirasi.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat, khususnya terkait penyakit sistem respirasi; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem respirasi; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya pada penyakit sistem respirasi; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem respirasi; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem respirasi, khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatrik, penyakit infeksi).

 

Blok 16  :    SISTEM KARDIOVASKULAR

Topik    :    Penyakit Sistem Kardiovaskular dan Perencanaan Tata Laksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga dalam bidang sistem kardiovaskular; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan analisis klinis melalui data anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang di bidang sistem kardiovaskular pada individu dan keluarga; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan dalam bidang sistem kardiovaskular; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif dalam bidang sistem kardiovaskular kepada individu dan keluarga dalam bidang gerontologi dan geriatri serta penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat secara konsep teoritis penyakit dan kelainan sistem kardiovaskular untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem kardiovaskular dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu menerapkan evidence based medicine dan value based medicine, dalam mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya mengenai analisis serta perencanaan penatalaksanaan awal penyakit kardiovaskular; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya penyakit sistem kardiovaskular.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi, serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem kardiovaskular; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem kardiovaskular; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya pada penyakit sistem kardiovaskular; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem kardiovaskular; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem kardiovaskular khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri, penyakit infeksi).

 

2.3.3.      Pemetaan Capaian Pembelajaran Program Studi Sarjana Kedokteran – Tahun Ketiga

Tema Tahun Ketiga: Penyakit-penyakit berdasarkan sistem (2)

 

Capaian Pembelajaran Tahun Ketiga

Sikap dan Tata Nilai*:

  1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius.
  2. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika.
  3. Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;
  4. Berperan sebagai warga negara yang dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan bangsa;
  5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;
  6. Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.
  7. Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.
  8. Menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik.
  9. Menunjukkan sikap bertanggung jawab atas pekerjaan dalam bidang kedokteran secara mandiri.
  10. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
  11. Menginternalisasi nilai Kristiani, Unggul, Profesional, dan Peduli.

*) Capaian pembelajaran Sikap dan Tata Nilai berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Umum:

  1.       Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya;

  2.       Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;

  3.       Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  4.       Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  5.       Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data;

  6.       Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya;

  7.       Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya;

  8.       Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

  9.       Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

*) Capaian pembelajaran keterampilan umum berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Khusus:

  1. Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat.
  2. Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit sistem gastrointestinal, sistem neuromuskuloskeletal, kesehatan mental dan perilaku, sistem endokrin dan metabolisme, sistem urinarius, sistem reproduksi, dan organ indera termasuk perencanaan pengelolaannya.
  3. Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran.
  4. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat terutama pada masalah kesehatan perkotaan.
  5. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat dalam bidang gerontologi dan geriatri, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi.
  6. Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya terkait penyakit sistem gastrointestinal, sistem neuromuskuloskeletal, kesehatan mental dan perilaku, sistem endokrin dan metabolisme, sistem urinarius, sistem reproduksi, dan organ indera termasuk perencanaan pengelolaannya.
  7. Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem gastrointestinal, sistem neuromuskuloskeletal, kesehatan mental dan perilaku, sistem endokrin dan metabolisme, sistem urinarius, sistem reproduksi, dan organ indera, dalam situasi simulasi dan terbimbing.
  8. Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem gastrointestinal, sistem neuromuskuloskeletal, kesehatan mental dan perilaku, sistem endokrin dan metabolisme, sistem urinarius, sistem reproduksi, dan organ indera, termasuk perencanaan pengelolaannya.
  9. Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem gastrointestinal, sistem neuromuskuloskeletal, kesehatan mental dan perilaku, sistem endokrin dan metabolisme, sistem urinarius, sistem reproduksi, dan organ indera.

 

Penguasaan Pengetahuan:

  1. Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat
  2. Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat.
  3. Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit.
  4. Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan.
  5. Menguasai konsep teoritis epidemiologi masalah kesehatan.
  6. Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan, gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi.

Blok 17  :    SISTEM GASTROINTESTINAL

Topik    :    Penyakit Sistem Gastrointestinal, Gangguan Nutrisi, dan Perencanaan Tata Laksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit sistem gastrointestinal termasuk perencanaan pengelolaannya; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran, khususnya terkait penyakit sistem gastrointestinal; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan keluarga dalam bidang gerontologi dan geriatridan penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem gastrointestinal termasuk perencanaan pengelolaannya; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem gastrointestinal dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem gastrointestinal, termasuk perencanaan pengelolaannya; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem gastrointestinal.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya terkait penyakit sistem gastrointestinal dan gangguan nutrisi; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem gastrointestinal dan gangguan nutrisi; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya terkait penyakit sistem gastrointestinal dan gangguan nutrisi; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem gastrointestinal dan gangguan nutrisi; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit gastrointestinal dan gangguan nutrisi, khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri, penyakit infeksi).

 

Blok 18  :    SISTEM NEUROMUSKULOSKELETAL

Topik    :    Penyakit Sistem Neuromuskuloskeletal dan Perencanaan Tata Laksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan analisis klinis melalui anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang di bidang sistem neurologi dan sistem muskuloskeletal di tingkat individu dan keluarga; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif di tingkat individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif di tingkat individu dan keluarga terutama dalam bidang gerontologi dan geriatri, dan penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi, khususnya ilmu penyakit sistem neurologi dan sistem muskuloskeletal untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem neuromuskuloskeletal dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mahasiswa mampu mengkaji prinsip ilmu penyakit sistem neurologi dan sistem muskuloskeletal, berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem neuromuskuloskeletal; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem neuromuskuloskeletal; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya terkait penyakit sistem neuromuskuloskeletal; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem neuromuskuloskeletal; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem neuromuskuloskeletal, khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri, penyakit infeksi).

 

Blok 19  :    KESEHATAN MENTAL DAN PERILAKU

Topik    :    Penyakit yang Berkaitan dengan Mental dan Perilaku, dan Perencanaan Tata Laksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan mental, gangguan mental dan perilaku baik organik (termasuk adiksi zat) maupun nonorganik pada individu, keluarga, dan masyarakat termasuk perencanaan pengelolaannya secara komprehensif dan holistik; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif dalam bidang geriatri dan masalah kesehatan perkotaan di tingkat individu dan keluarga, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi (khususnya infeksi HIV/AIDS, infeksi SSP) yang tercermin dalam bahan kajian kesehatan mental dan psikogeriatri, gangguan mental dan perilaku (organik maupun nonorganik), etika kedokteran jiwa; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit kesehatan mental dan perilaku dalam situasi simulasi dan terbimbing; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan mental, gangguan mental dan perilaku (organik maupun nonorganik) pada individu, keluarga dan masyarakat termasuk perencanaan pengelolaannya secara komprehensif dan holistik (farmakoterapi dan nonfarmakoterapi khususnya psikoterapi);

g) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai masalah kesehatan mental, gangguan mental dan perilaku (organik maupun nonorganik) termasuk perencanaan pengelolaannya secara komprehensif dan holistik (farmakoterapi dan nonfarmakoterapi khususnya psikoterapi); h) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi, faktor risiko, komorbiditas, patofisiologi, psikodinamik dan diagnosis banding gangguan mental dan perilaku baik organik maupun nonorganik.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga, khususnya pada saat wawancara psikiatri; b) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat, khususnya terkait penyakit yang berkaitan dengan mental dan perilaku;

c) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit yang berkaitan dengan mental dan perilaku; d) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan khususnya terkait penyakit yang berkaitan dengan mental dan perilaku; e) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit yang berkaitan dengan mental dan perilaku; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit yang berkaitan dengan mental dan perilaku khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi).

 

Blok 20  :    SISTEM ENDOKRIN DAN METABOLISME

Topik    :    Penyakit Sistem Endokrin dan Metabolisme dan Perencanaan Tata Laksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit sistem endokrin dan metabolisme, termasuk perencanaan pengelolaannya; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif penyakit-penyakit sistem endokrin dan metabolisme kepada individu dan keluarga; e) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga khususnya terkait penyakit sistem endokrin dan metabolisme termasuk perencanaan pengelolaannya; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga khususnya terkait penyakit sistem endokrin dan metabolisme termasuk perencanaan pengelolaannya; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem endokrin dan metabolisme, dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem endokrin dan metabolisme termasuk perencanaan pengelolaannya; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem endokrin dan metabolisme

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga khususnya terkait penyakit sistem endokrin dan metabolisme; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem endokrin dan metabolisme; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan khususnya terkait penyakit sistem endokrin dan metabolisme; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem endokrin dan metabolisme. e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit yang berkaitan dengan endokrin dan metabolisme khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatri).

 

 

Blok 21  :    SISTEM TRAKTUS URINARIUS

Topik    :    Penyakit Sistem Urinarius dan Perencanaan Tata Laksananya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit sistem urinarius termasuk perencanaan pengelolaannya; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif terkait penyakit sistem urinarius kepada individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif terkait penyakit sistem urinarius kepada individu dan keluarga dalam bidang gerontologi dan geriatri dan penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem urinarius termasuk perencanaan pengelolaannya; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem urinarius dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem urinarius termasuk perencanaan pengelolaannya; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem urinarius.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem urinarius; b) Menguasai konsep teoritis pathogenesis dan patofisiologi penyakit sistem urinarius; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah- masalah kesehatan khususnya terkait penyakit sistem urinarius; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem urinarius; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem urinarius khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatrik, penyakit infeksi).

 

Blok 22  :    SISTEM REPRODUKSI

Topik    :    Penyakit Sistem Reproduksi Pria dan Wanita

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya mengenai analisis hal yang berkaitan dengan sistem reproduksi termasuk perencanaan pengelolaannya; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan keluarga terutama pada masalah kesehatan perkotaan bidang reproduksi; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan keluarga dalam bidang gerontologi dan geriatri serta penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait hal di sistem reproduksi termasuk perencanaan pengelolaannya; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medis dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan hal berkaitan dengan sistem reproduksi, dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai hal-hal berkaitan dengan sistem reproduksi termasuk perencanaan pengelolaannya secara komprehensif dan holistik; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian di bidang khususnya mengenai sistem reproduksi

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem reproduksi pria dan wanita; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem reproduksi pria dan wanita; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan khususnya terkait penyakit sistem reproduksi pria dan wanita; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem reproduksi pria dan wanita; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem reproduksi pria dan wanita khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatrik, penyakit infeksi).

 

Blok 23  :    ORGAN INDERA

Topik    :    Penyakit Sistem Organ Indera

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya di tingkat individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya mengenai analisis penyakit-penyakit sitem organ indera termasuk perencanaan pengelolaannya; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, terutama pada masalah kesehatan perkotaan; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif, khususnya di tingkat individu dan keluarga, dalam bidang gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk mengkaji masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem organ indera, termasuk perencanaan pengelolaannya; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit-penyakit sistem organ indera dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine, khususnya mengenai penyakit-penyakit sistem organ indera termasuk perencanaan pengelolaannya; i) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit organ indera (mata, telinga, hidung, kulit).

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu dan keluarga, khususnya terkait penyakit sistem organ indera; b) Menguasai konsep teoritis patogenesis dan patofisiologi penyakit sistem organ indera; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif terhadap masalah- masalah kesehatan khususnya terkait penyakit sistem organ indera; d) Menguasai konsep teoritis epidemiologi penyakit sistem organ indera; e) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan terkait penyakit sistem organ indera khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi).

 

2.3.4.      Pemetaan Capaian Pembelajaran Program Studi Sarjana Kedokteran – Tahun Keempat

Tema Tahun Keempat: Kolaborasi dan penguasaan komprehensif semua sistem penyakit.

 

Capaian Pembelajaran Tahun Keempat

Sikap dan Tata Nilai*:

  1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius.
  2. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika.
  3. Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;
  4. Berperan sebagai warga negara yang dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan bangsa;
  5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;
  6. Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.
  7. Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.
  8. Menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik.
  9. Menunjukkan sikap bertanggung jawab atas pekerjaan dalam bidang kedokteran secara mandiri.
  10. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
  11. Menginternalisasi nilai Kristiani, Unggul, Profesional, dan Peduli.

*) Capaian pembelajaran Sikap dan Tata Nilai berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Umum:

  1.         Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya;

  2.         Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;

  3.         Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  4.         Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

  5.         Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data;

  6.         Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya;

  7.         Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya;

  8.         Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

  9.         Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

*) Capaian pembelajaran keterampilan umum berlaku untuk seluruh blok di tahun pertama s.d. tahun keempat

 

Keterampilan Khusus:

  1. Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat.
  2. Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat.
  3. Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran.
  4. Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana-prasarana secara efektif dan efisien dalam bidang kesehatan/kedokteran.
  5. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat terutama pada masalah kesehatan perkotaan.
  6. Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat dalam bidang gerontologi dan geriatri, kedokteran adiksi, dan penyakit infeksi.
  7. Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat.
  8. Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, berupa keterampilan klinis yang mendukung pengelolaan penyakit di bidang kedokteran, dalam situasi simulasi dan terbimbing.
  9. Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine.
  10. Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit.

 

Penguasaan Pengetahuan:

  1. Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga dan masyarakat
  2. Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat.
  3. Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan secara holistik.
  4. Menguasai konsep teoritis epidemiologi dan sistem kesehatan nasional.
  5. Menguasai konsep teoritis aspek medikolegal dalam praktik kedokteran dalam masyarakat Indonesia dengan budaya yang aneka ragam.
  6. Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan, gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi.

 

Blok 24A  :   PERAWATAN PALIATIF (Elektif)

Topik       :   Perawatan Paliatif

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi tingkat lanjut dalam bidang kedokteran khususnya dalam perawatan paliatif pada pasien terminal dengan individu, keluarga pasien, dan masyarakat; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat terkait dengan layanan perawatan paliatif pada pasien terminal; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam memberikan layanan perawatan paliatif pada pasien terminal; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat terutama pada masalah kesehatan perkotaan dan layanan perawatan paliatif pada pasien terminal; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat dalam bidang perawatan paliatif pada pasien terminal; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat terkait dengan layanan perawatan paliatif; g) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar, seperti kewaspadaan standar dan perawatan luka dalam situasi simulasi dan terbimbing; h) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran terkait perawatan paliatif berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis promotif terkait perawatan paliatif terhadap masalah-masalah kesehatan secara holistik; b) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan khususnya dalam bidang kesehatan gerontologi dan geriatrik, khususnya terkait aspek perawatan paliatif.

 

Blok 24B  :   KEDOKTERAN ADIKSI (Elektif)

Topik       :   Kedokteran Adiksi

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam anamnesis, pemeriksaan fisik, dan edukasi di bidang kesehatan terkait masalah-masalah yang berhubungan dengan adiksi pada individu dan keluarga; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan pemeriksaan penunjang di bidang kesehatan terkait masalah-masalah yang berhubungan dengan adiksi pada individu, keluarga, dan masyarakat; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam prinsip dasar penatalaksanaan masalah kesehatan; d) Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana- prasarana secara efektif dan efisien dalam bidang kesehatan/kedokteran; e) Mampu mengaplikasikan tindakan preventif dan kegiatan edukasi personal kepada individu, keluarga, dan masyarakat terutama pada masalah kedokteran adiksi kesehatan perkotaan; f) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat dalam bidang kedokteran adiksi; g) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat secara konsep teoritis masalah adiksi untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat; h) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar wawancara psikiatri dan teknik relaksasi dalam situasi simulasi dan terbimbing; i) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran terkait masalah-masalah yang berhubungan dengan adiksi berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya terkait pengembangan media edukasi bidang kedokteran adiksi; b) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi, serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya terkait kedokteran adiksi; c) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif terhadap masalah- masalah kesehatan di bidang kedokteran adiksi secara holistik; d) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan khususnya dalam bidang kedokteran adiksi.

 

Blok 24 C :   HEALTHCARE ENTREPRENEURSHIP (Elektif)

Topik       :   Kewirausahaan dalam Bidang Kesehatan

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran, khususnya bidang healthcare entrepreneurship, dengan individu, keluarga, dan masyarakat; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat yang belum terjangkau, serta mencari pemecahan dalam bentuk bussiness plan; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran; d) Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana-prasarana secara efektif dan efisien dalam bidang kesehatan/kedokteran terkait healthcare entrepreneurship terutama bidang yang belum terjangkau dengan sarana dan prasarana kesehatan saat ini; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat dikaitkan dalam healthcare entrepreneurship; f) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat dalam hubungannya dengan healthcare entrepreneurship; g) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine dihubungkan dengan healthcare entrepreneurship.

Penguasaan Pengetahuan: Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi di bidang kedokteran, khususnya terkait healthcare entrepreneurship, untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat.

 

Blok 24D  :   ILMU PENDIDIKAN KEDOKTERAN (Elektif)

Topik       :   Teori Belajar dan Adult Learning, Multimedia Learning, Interprofessional Education dan Collaboration, Edukasi Personal dan Edukasi Komunitas

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu membina rapport dan menerapkan ilmu komunikasi efektif terutama dalam kegiatan SL, IPC, field trip, dan working group bidang ilmu pendidikan kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu dan masyarakat terutama dalam membuat edukasi personal dan edukasi komunitas; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran terutama saat skills lab dan kunjungan lapangan; d) Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana-prasarana secara efektif dan efisien, terutama dalam menyusun silabus, lesson plan, edukasi personal dan edukasi komunitas; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu dan masyarakat khususnya pada saat field trip, Skills lab, dan pembuatan edukasi personal dan edukasi komunitas; f) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar khususnya keterampilan edukasi personal dalam situasi simulasi dan terbimbing; g) Mampu mengkaji ilmu pendidikan kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine khususnya pada saat mengerjakan tugas blok ilmu pendidikan kedokteran; h) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit khususnya pada kegiatan field trip, edukasi personal, dan edukasi komunitas.

Penguasaan Pengetahuan: Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik dasar, khususnya ilmu pendidikan kedokteran yang terdiri dari adult learning, pemberian feedback konstruktif, metode pembelajaran, edukasi personal, serta penulisan ilmiah di bidang kedokteran, untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat dengan mengembangkan desain pendidikan/edukasi untuk tingkat individu, keluarga, dan masyarakat.

 

Blok 24E  :   NEUROGERIATRI DAN DEMENSIA (Elektif)

Topik       :   Penanganan demensia dari sisi medis, hukum, etika, dan sosial dalam konteks budaya Indonesia serta peran advokasi dan pembuatan kebijakan

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: (a) Membangun empati dan keterampilan komunikasi yang dibutuhkan dalam memberikan person-centred care kepada orang dengan demensia; (b) Mengenali tanda dan gejala demensia yang umum ditemui; (c) Melakukan deteksi dini demensia dengan berbagai instrumen pemeriksaan fungsi kognitif; (d) Memahami prinsip-prinsip utama tatalaksana awal demensia dan komplikasinya dengan menekankan pada pendekatan nonfarmakologis; (e) Mengkaji masalah kesehatan lansia dari aspek kebijakan, etika, hukum, komunikasi, spiritual, sosial, dan budaya

Penguasaan Pengetahuan: (a) Memahami masalah kesehatan lansia, terutama demensia, melalui pendekatanmultidisiplin. mengembangkan keterampilan dalam melakukan diagnosis dan memberikan tatalaksana awal pada demensia; (b) Mengkaji masalah kesehatan lansia dari aspek kebijakan, etika, hukum, komunikasi, spiritual, sosial, dan budaya.

 

Pengganti Blok Elektif

Mahasiswa dapat mengajukan kegiatan akademik pengganti blok elektif yang telah tersedia dengan persyaratan:

  1. Kegiatan akademik tersebut diadakan oleh lembaga resmi yang dapat dipertanggungjawabkan, yang memberikan nilai yang dapat digunakan sebagai pengganti nilai blok elektif yang telah ada
  2. Perkiraan waktu dan durasi pelaksanaan kegiatan akademik tersebut bersamaan dengan jadwal blok elektif yang telah ada dan tidak bersamaan dengan jadwal blok lainnya yang diikuti mahasiswa bersangkutan
  3. Beberapa persyaratan lain perlu dibicarakan dengan Tim PSSK, paling lambat 3 bulan sebelum waktu pendaftarannya, sehingga dapat dipertimbangkan untuk disetujui.

 

Blok 25   :   KEDARURATAN MEDIK

Topik     :   Kasus-Kasus Kedaruratan Medik dan Penatalaksanaannya

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu membina rapport dan komunikasi efektif dengan pasien simulasi pada saat skill lab penjahitan luka, resusitasi jantung paru, pembidaian dan airway management; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan prioritas kedaruratan medis; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar terkait kedaruratan medis; d) Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana prasarana secara efektif dan efisien dalam bidang kedaruratan medis; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga dan masyarakat terutama pada masalah kedaruratan medis; f) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat dalam bidang gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi yang terkait kedaruratan medis; g) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedis, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat yang terkait kedaruratan medis; h) Mampu mengaplikasikan keterampilan medis dasar pada saat skill lab; i) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan tehnologi dalam bidang ilmu kedaruratan medis berdasarkan evidenced based medicine dan value based medicine.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi biomedik, klinik, ilmu perilaku, ilmu komunikasi serta ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya pada kasus-kasus kedaruratan medik; b) Menguasai konsep teoritis promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif terhadap masalah-masalah kesehatan, khususnya pada kasus-kasus kedaruratan medik, secara holistik. c) Menguasai konsep teoritis dalam bidang kesehatan khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan, gerontologi dan geriatrik, kedokteran adiksi dan penyakit infeksi.

 


 

Blok 26   :   ETIKA DAN MEDIKOLEGAL

Topik     :   Kedokteran Forensik, Masalah Etis dan Hukum yang Berkaitan dengan Bidang Kedokteran

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu membina hubungan pasien dokter yang harmonis dan saling menghormati; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan berdasarkan analisis klinis melalui anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang di bidang ilmu Kedokteran Forensik, Ilmu Etika Kedokteran dan Medikolegal serta Psikiatri Forensik; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar pada tindakan pemeriksaan forensik; d) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat; e) Mampu mengaplikasikan keterampilan ilmu forensik untuk membuat visum et repertum; f) Mampu mengkaji prinsip dibidang ilmu Kedokteran Forensik, Ilmu Etika Kedokteran dan Medikolegal serta Psikiatri Forensik berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep teoritis ilmu dan teknologi klinik, khususnya kedokteran forensik, untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat; b) Menguasai konsep teoritis aspek medikolegal dalam praktik kedokteran dalam masyarakat Indonesia dengan budaya yang aneka ragam.

 

Blok 27   :   KEDOKTERAN PENCEGAHAN DAN KOMUNITAS

Topik     :   Kedokteran Pencegahan dan Komunitas

Capaian Pembelajaran Blok:

Keterampilan Umum: a) Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, sistematis, dan inovatif dalam konteks pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai dengan bidang keahliannya; b) Mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur; c) Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan solusi, gagasan, desain atau kritik seni, menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; d) Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk skripsi atau laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi; e) Mampu mengambil keputusan secara tepat dalam konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan data; f) Mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di dalam maupun di luar lembaganya; g) Mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggung jawabnya; h) Mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada di bawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; i) Mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

Keterampilan Khusus: a) Mampu mengaplikasikan ilmu komunikasi dalam bidang kedokteran pencegahan dan komunitas dengan individu, keluarga, dan masyarakat sesuai dengan prinsip kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer; b) Mampu mengkaji masalah kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer; c) Mampu mengaplikasikan kewaspadaan standar dalam bidang kedokteran sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer; d) Mampu mengkaji sumber daya manusia dan sarana-prasarana secara efektif dan efisien dalam bidang kesehatan/kedokteran sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer; e) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat terutama pada masalah kesehatan perkotaan sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer; f) Mampu mengaplikasikan kegiatan promotif dan preventif kepada individu, keluarga, dan masyarakat dalam bidang gerontologi dan geriatrik sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer; g) Mampu mengaplikasikan ilmu dan teknologi biomedik, patofisiologi, dan ilmu kesehatan masyarakat untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat sesuai dengan prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik; h) Mampu mengaplikasikan keterampilan medik dasar dalam situasi simulasi dan terbimbing sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penaganan pasien secara holistik; i) Mampu mengkaji ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kedokteran berdasarkan evidence based medicine dan value based medicine dihubungkan dengan kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik; j) Mampu mengaplikasikan keterampilan dalam menganalisis epidemiologi kejadian penyakit sesuai prinsip kedokteran pencegahan dan komunitas dalam bidang kesehatan masyarakat dan penanganan pasien secara holistik di fasilitas layanan primer.

Penguasaan Pengetahuan: a) Menguasai konsep komunikasi dalam bidang kedokteran dengan individu, keluarga, dan masyarakat, khususnya terkait upaya manajemen kesehatan masyarakat; b) Menguasai konsep teoritis ilmu kesehatan masyarakat, khususnya kedokteran pencegahan dan komunitas, untuk memecahkan masalah kesehatan individu, keluarga dan masyarakat; c) Menguasai konsep teoritis epidemiologi dan sistem kesehatan nasional; d) Menguasai konsep teoritis kedokteran pencegahan dan komunitas khususnya dalam bidang kesehatan perkotaan (gerontologi dan geriatrik dan penyakit infeksi).

 

2.4.     Strategi

Perbaikan kurikulum 2012 berdasarkan masukan stakeholder terkait dengan strategi pendidikan. Strategi pendidikan yang dituju pada kurikulum FKIK Unika Atma Jaya tahun 2012 strategi pembelajaran yang menitik beratkan pada student-centered (berpusat pada mahasiswa) dan terintegrasi (integrated). Strategi pembelajaran dalam kurikulum 2017 tetap mengikuti strategi KBK 2012, yaitu terintegrasi (integrated), baik secara horizontal maupun vertikal, dan berpusat pada mahasiswa (student-centered). Kurikulum 2017 merupakan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) yang merupakan penyempurnaan dari KBK 2012

Pada kurikulum 2017 terdapat perubahan yang dilakukan yaitu: pengorganisasian bahan kajian dan tema untuk tahun pertama, sedangkan perubahan pada tahun-tahun berikutnya lebih berupa pengaturan bahan kajian dalam blok agar lebih memiliki koherensi antar blok serta penambahan pengantar mengenai sign and symptoms dari penyakit berdasarkan sistem mulai dari blok-blok di tahun kedua semester 4 untuk menguatkan proses spirasilasi penguasaan pengetahuan secara vertikal dan horizontal; Blok IKM dilebur menjadi Blok Kedokteran Pencegahan dan Komunitas.

Program pilihan (elektif) dalam kurikulum 2017 tidak ada perubahan sama seperti pada kurikulum 2012, hanya dapat diikuti 1 blok pilihan oleh masing-masing mahasiswa sehingga secara umum kurikulum pendidikan di FKIK Unika Atma Jaya adalah uniform.

Pendekatan pembelajaran dengan student-centered learning (SCL) tidak lagi dilakukan hanya dengan Problem Based Learning (PBL), metode kuliah dapat menjadi metode pembelajaran SCL bila disisipkan diskusi atau aktivitas lain yang membuat mahasiswa belajar secara aktif. Kegiatan skills lab juga mengalami sedikit perubahan, yaitu untuk blok-blok di tahun ketiga dan keempat didorong untuk menyelenggarakan skills lab yang lebih komprehensif, terutama untuk keterampilan-keterampilan prosedural. Mahasiswa akan mulai dibiasakan untuk selalu memulai keterampilan prosedural dengan anamnesis singkat lalu mengakhiri dengan edukasi kepada pasien

Penguasaan Capaian Pembelajaran masih didasarkan pada SKDI tahun 2012 dengan mempertimbangkan seperti jumlah kasus yang sering dijumpai pada praktek pelayanan kesehatan. Pendidikan di FKIK Unika Atma Jaya merupakan pendidikan yang berpusat di Rumah Sakit (hospital-based) tetapi dalam pelaksanaannya lebih menekankan kasus-kasus yang sering terjadi di masyarakat.

 

BAB 3

METODE PEMBELAJARAN DI FKIK UNIKA ATMA JAYA

 

 

Metode pembelajaran yang diterapkan dalam kurikulum FKIK Unika Atma Jaya tahun 2017 merupakan penyempurnaan dari KBK 2012. Capaian Pembelajaran yang dirumuskan di dalam SN Dikti menuntut agar lulusan Sarjana dan program studi profesi untuk memiliki kemampuan berpikir secara logis, kritis, sistematis, serta mampu mengkaji permasalahan menggunakan pendekatan evidence based dan value based. Metode pembelajaran student centered learning (SCL) dianggap mampu membentuk karakter-karakter tersebut pada diri mahasiswa. Dari hasil evaluasi yang telah dilakukan, terdapat peningkatan penggunaan metode SCL, khususnya metode Case Based Learning untuk membentuk penalaran klinis, di dalam blok. Namun demikian, terdapat kesalahpahaman bahwa metode SCL hanya terbatas pada metode PBL, CBL, PAL, Jigsaw, dll. Pada dasarnya, semua bentuk pembelajaran yang melibatkan mahasiswa dan mendorong mahasiswa untuk lebih aktif mencari informasi merupakan bentuk pembelajaran yang student centered. Dengan demikian, kuliah juga dapat merupakan suatu metode SCL bila dalam kegiatan perkuliahan tersebut disisipkan sesi diskusi atau kelompok kerja mahasiswa. Bab ini akan menampilkan berbagai metode pembelajaran yang digunakan di Program Studi Sarjana Kedokteran FKIK Unika Atma Jaya.

 

 

3.1.          Perkuliahan

Perkuliahan terutama diberikan dengan tujuan untuk menjelaskan suatu konsep, hal-hal yang bersifat prinsip, ataupun masalah yang sukar dipahami oleh mahasiswa. Di dalam perkuliahan dapat disisipkan sesi diskusi, dapat berupa sesi tanya jawab, buzz group, kelompok kerja, atau bentuk diskusi kelompok lainnya. Pada buzz group,1 mahasiswa akan diminta berdiskusi dengan teman di sebelahnya terkait topik tertentu pada pertemuan tersebut. Dosen kemudian dapat menunjuk secara acak kelompok mahasiswa untuk menjawab pertanyaan diskusi.

 

 

 

Gambar 1. Skema Buzz Group dalam Kuliah di Kelas Besar

 

3.2.          Tutorial Problem Based Learning (PBL)

PBL adalah strategi pendidikan yang menggunakan masalah atau problem sebagai stimulus untuk mendapatkan berbagai informasi yang diperlukan guna memahami masalah dan menemukan penyelesaiannya. Metode ini merupakan metode pembelajaran yang berpusat pada mahasiswa dan terintegrasi. Metode ini bertujuan untuk meningkatkan keaktifan, kemandirian dan kemampuan mahasiswa dalam belajar dan berpikir secara kritis, agar nantinya mereka mempunyai kebiasaan belajar seumur hidup. Selain itu, metode ini juga bertujuan untuk meningkatkan kemampuan bekerja sama dan ketrampilan berkomunikasi karena dalam pelaksanaannya mahasiswa dibagi menjadi beberapa kelompok dan aktif berdiskusi. Dengan melalui metode ini juga mahasiswa diperkenalkan dengan masalah klinik sedini mungkin (early clinical exposure).

Dengan metode PBL, berbagai ketrampilan dapat diperoleh mahasiswa. Secara ringkas, ketrampilan dan sikap yang dapat dicapai melalui PBL adalah: Kemandirian dan keaktifan belajar; Wawasan dan keterpaduan ilmu pengetahuan; Berpikir analitik; Keterampilan memecahkan masalah; Kemampuan bekerja sama dalam kelompok; Keterampilan berkomunikasi; Keterampilan penelusuran kepustakaan (media cetak dan elektronik); Keterbukaan.

Pada Problem Based Learning, mahasiswa dikelompokkan menjadi kelompok kecil yang difasilitasi oleh seorang tutor. Suatu masalah akan diberikan kepada kelompok ini dalam bentuk skenario, audiovisual ataupun pasien simulasi. Dalam proses diskusi digunakan langkah-langkah yang dikenal dengan nama “Seven Jumps from Schmidt”.

  1. Klarifikasi istilah-istilah dan konsep yang tidak dimengerti
  2. Menentukan masalah-masalah
  3. Brainstorming tentang hipotesis atau penjelasan yang mungkin merupakan jawaban dari masalah-masalah yang dikumpulkan pada langkah ke-2.
  4. Menyusun penjelasan/hipotesis menjadi solusi sementara
  5. Merumuskan tujuan pembelajaran
  6. Mengumpulkan tambahan informasi (belajar mandiri)
  7. Mempresentasikan berbagai informasi yang telah dikumpulkan

Sebuah skenario membutuhkan 2 kali pertemuan untuk diskusi kelompok dalam satu minggu. Selain itu, konsultasi pakar yang dilakukan di luar ruangan diskusi dapat diadakan bila dibutuhkan oleh mahasiswa. Diskusi pleno yang sekaligus bersifat sebagai konsultasi pakar dengan kehadiran seluruh pakar, diadakan di akhir blok bila diperlukan.

 

3.3.          Case-Based Learning (CBL)

Pada case-based learning, mahasiswa bertugas untuk memecahkan suatu kasus. Di dalam kedokteran, kasus yang sering digambarkan adalah tentang masalah pasien yang mengharuskan mahasiswa untuk melakukan analisis, interpretasi data, dan membuat rencana penatalaksanaan. Data yang dipaparkan dalam suatu masalah dapat berasal dari satu kasus atau dikumpulkan dari berbagai sumber, bahkan dari literatur yang dipublikasikan, yang meliputi keluhan pasien, hasil pemeriksaan fisik dan laboratorium. Mahasiswa ditugaskan untuk melakukan analisis kritis tentang relevansi dan kegunaan data, menguraikan artinya dan akhirnya mengusulkan suatu hipotesis. Hipotesis yang diusulkan pada umumnya meliputi rencana pemeriksaan selanjutnya, diagnosis masalah pasien dan rencana penanganan. CBL dapat mulai diperkenalkan dari blok sistem mengingat pada blok sistem mahasiswa sudah diminta untuk mengembangkan keterampilan penalaran klinis terhadap suatu kasus.

 

3.4.          Jigsaw

Pendekatan SCL lain adalah jigsaw. Metode ini dapat membantu dosen mengurangi pemberian seluruh topik dalam kuliah dan membantu mahasiswa bekerja sama serta saling menolong. Dosen dapat membagi kelompok perkuliahannya dalam kelompok kecil dan memberikan topik atau soal atau kasus yang berbeda bagi tiap kelompok kecil ini untuk didiskusikan pada sesi pertama, sesi ini dinamakan focus group. Pada sesi kedua, kelompok berpencar dan dosen sebagai fasilitator telah membagi distribusi kelompok sehingga setiap kelompok kini berisi beragam topik dari kelompok fokus. Sesi kedua ini dinamakan home group (dalam “home” ada beragam masalah, beragam peran yang dapat dipelajari bersama). Dalam sesi kedua ini mahasiswa membagikan soal atau topik dari fokus masing-masing kepada teman sekelompok sehingga dalam sesi ini seluruh topik atau soal telah terbahas. Dosen perlu berperan sebagai fasilitator yang memonitor pembicaraan dalam kedua sesi. Pada sesi pertama dosen perlu memastikan setiap anggota kelompok menguasai topik tersebut sebelum kemudian dibagikan pada sesi kedua. Gambar 2 menampilkan diagram jigsaw. Kelompok ABC, KLM, dan XYZ adalah focus group pada sesi pertama jigsaw yang membahas tiga topik atau soal yang berbeda. Kelompok AKX, BLY, dan CMZ adalah home group, pada sesi kedua jigsaw. Dalam kelompok home AKX misalnya, A akan membahas topik/soal pertama, K akan membagikan topik/soal kedua dan X akan berbagi topik/soal ketiga dari masing-masing focus group sebelumnya.

 

 

Gambar 2. Diagram jigsaw

 

3.5.          Peer Assisted Learning (PAL)

PAL merupakan salah satu contoh bagaimana mahasiswa terlibat aktif dalam proses pembelajaran di universitas. PAL melibatkan seorang peer-tutor (PT) yang bisa saja mahasiswa tingkat atas atau mahasiswa dalam tahun yang sama dengan mahasiswa yang dibimbingnya. Mahasiswa sebagai PT diharapkan memperoleh keuntungan dalam mengembangkan dan memperdalam ilmu untuk ditularkan kepada kelompok mahasiswa yang dibimbingnya. Cukup banyak bukti bahwa mengajar menjadi salah satu cara belajar yang efektif. Penelitian kontemporer menunjukkan efektivitasnya mencapai 90 persen (dalam: Sausa, D. A. (2006). How the Brain Learns. Thousand Oaks: Corwin Press). Di pihak lain, kelompok mahasiswa yang dibimbing oleh seorang PT juga mendapatkan atmosfer belajar yang menyenangkan sehingga cara ini diharapkan mampu meningkatkan semangat belajar dan memperdalam materi mahasiswa. Mahasiswa PT juga menemukan keuntungan dengan mempelajari ulang materi, mengasah leadership, saling berbagi dan menolong. Bagi institusi, metode ini juga menguntungkan untuk pendeteksian dini calon dosen yang berasal dari benih PT yang baik.

Dosen juga mendapatkan keuntungan dengan adanya PAL. Lingkaran pengajaran tidak hanya berpusat pada kuliah di dalam kelas dengan dosen sebagai pusat belajar. PAL meringankan tugas dosen dalam hal mendistribusikan bahan-bahan pelajaran yang sebenarnya tidak perlu diajarkan di dalam kelas sebagai bahan kuliah saja. Sementara itu, desain PAL tidak serta merta menyerahkan suatu bahan kepada PT untuk diajarkan kepada mahasiswa kelompoknya, PAL memerlukan kreativitas dan pengetahuan dosen untuk mendesain modul yang dibutuhkan bagi PT dan kelompok mahasiswa. Dosen dengan demikian mendayagunakan pengetahuan yang dimilikinya tidak hanya untuk mendesain materi, tetapi juga secara kreatif menciptakan kondisi pengajaran yang akan mendorong PAL. PAL menumbuhkembangkan ide pengajaran dari dosen yang dengan demikian selalu terbarui sesuai tuntutan mahasiswa dari waktu ke waktu. Dengan demikian, dosen juga menjalankan continuing education.

 

3.6.          E-learning (Moodle)

Pesatnya kemajuan teknologi mendorong diciptakannya metode pembelajaran yang sejalannya. E-learning sebutan umum untuk induk pembelajaran berbasis media elektronik online. Hingga saat ini telah banyak dibuat portal freeware untuk menjadi host pendistribusian bahan ajar dan pembelajaran via internet. Atma Jaya telah sejak tahun 2004 menggunakan freeware bernama Moodle. Moodle membantu dosen dalam distribusi bahan, interaksi dengan mahasiswa, pemberian PR atau tugas dan penilaian PR atau tugas. Fasilitas ini dikelola oleh Puskom dan pelatihan rutin terus diadakan untuk refreshing Moodle. Keunggulan Moodle terletak pada mudahnya dosen membagikan bahan ajar termasuk memberi tugas bagi mahasiswanya. Sistem paperless juga dengan demikian terdukung dengan adanya Moodle ini. Mahasiswa dapat diminta mengumpulkan bahan melalui Moodle dan dosen dapat memberikan penilaiannya langsung di dalam Moodle. Saat ini, koneksi internet hampir dimiliki oleh setiap individu, sehingga akses Moodle tidak terlalu bermasalah.

Selain Moodle, tersedia juga Microsoft Teams sebagai platform e-learning, yang telah digunakan secara intens, khususnya pada saat pandemi Covid-19 berlangsung (sejak Maret 2020).  Learning management system (LMS) lain yang disediakan Unika Atma Jaya selain Moodle dan Microsoft Teams adalah Office 365, massice open & online courses (MOOC) AtmaZeds, serta digital library AtmaLib. Pada bulan Mei 2020, UAJ meraih bintang lima QS Stars kategori online learning.  Hal ini menggambarkan online learning serta dukungan unit pendukung di Unika Atma Jaya sudah dibangun dengan serius. Metode e-learning selain yang telah disebutkan dapat digunakan untuk mendukung kegiatan belajar-mengajar, apalagi saat ini sudah saatnya kita mulai mengarah ke metode blended learning.

 

 

Gambar 3. Workflow PAL di FKIK Unika Atma Jaya

3.7.          Praktikum

Praktikum bertujuan untuk menunjang pengetahuan yang telah diberikan pada saat kuliah. Kegiatan praktikum akan diadakan di ruang laboratorium. Sebagian besar kegiatan praktikum pada kurikulum konvensional yang bertujuan hanya untuk memperlihatkan gambar sediaan dapat diganti dengan kegiatan demonstrasi menggunakan spesimen ataupun audiovisual, baik di ruang kuliah maupun di ruang praktikum.

 

3.8.          Skills Lab

Skills Lab bertujuan untuk melatih ketrampilan klinis mahasiswa, seperti komunikasi, anamnesis, pemeriksaan fisik, ketrampilan klinik dasar, prosedur diagnostik dan terapi, dengan menggunakan manekin atau pasien simulasi. Mahasiswa dikelompokkan menjadi satu kelompok kecil yang akan dibimbing oleh seorang instruktur. Skills lab diselenggarakan 2-3 kali dalam waktu satu minggu. Di luar jadwal terstruktur, mahasiswa diberikan kesempatan untuk berlatih sampai trampil secara mandiri. Salah satu bentuk kegiatannya dapat berupa bermain peran.

Mulai tahun ketiga, untuk kegiatan skills lab tertentu dapat diadakan dengan lebih komprehensif, misalnya pada skills lab prosedural (contoh: pemasangan kateter), mahasiswa akan diminta untuk melakukan anamnesis singkat kepada probandus kemudian melakukan prosedur tindakan lalu mengakhiri tindakan tersebut.

 

3.9.          Belajar Mandiri (Independent Learning)

Belajar mandiri adalah kegiatan belajar yang dilakukan oleh mahasiswa tanpa didampingi oleh dosen atau tutor. Meskipun demikian, dosen wajib memberikan bahan ajar yang sesuai atau tugas untuk dikerjakan pada saat belajar mandiri. Belajar mandiri dapat dilakukan secara individual maupun berkelompok. Mahasiswa menentukan sendiri tujuan pembelajaran, informasi yang perlu mereka ketahui, di mana dan kapan mereka dapat memperoleh informasi yang dibutuhkan, serta bagaimana cara memperolehnya (apakah melalui internet, membaca text book atau jurnal, atau bertanya kepada pakar).

Penugasan dapat juga dimasukkan dalam bentuk belajar mandiri. Tugas tidak selalu berbentuk tulisan atau ringkasan atau membaca teks. Tugas dapat bersifat kreatif, menguji kognisi, psikomotor dan sikap. Pemberian tugas kreatif dapat berupa pembuatan audio visual suatu topik, pembuatan poster, pembuatan alat peraga, dll. Metode ini bagian dari experiential learning. Metode ini memfasilitasi mahasiswa untuk berpikir kreatif dan mendorong dosen berpikir out of the box.

 

3.10.     Field Study

Studi lapangan dengan kunjungan ke tempat-tempat yang menunjang pembelajaran telah terbukti efektif bagi proses belajar mahasiswa terutama jika diiringi dengan proses refleksi. Beberapa blok di FKIK Unika Atma Jaya telah menerapkan field study, misalnya Blok Paliative Care, Blok Kedokteran Adiksi, dan Blok Entrepreneurship. Kunjungan lapangan dibimbing oleh fasilitator dari FKIK Unika Atma Jaya maupun dari tempat yang dikunjungi. Setelah kunjungan, mahasiswa membuat presentasi atau laporan serta diajak berdiskusi untuk memaknai pembelajarannya.

 

BAB 4

PENILAIAN HASIL BELAJAR MAHASISWA

 

 

Assessment merupakan proses dokumentasi untuk memperoleh informasi tentang aspek kognitif, skill, dan sikap/profesionalisme. Assessment dilakukan untuk melihat kemajuan proses belajar, menemukan masalah dalam proses belajar, memberikan umpan balik, memberikan motivasi, dan menetapkan telah tercapainya capaian pembelajaran dalam suatu proses belajar.

Assessment di FKIK Unika Atma Jaya pada tingkat pre-klinik diselenggarakan oleh tiap blok, sedangkan di tingkat klinik oleh tiap departemen. Bentuk assessment dilakukan secara tertulis, oral, keterampilan, dan observasional. Beberapa proses assessment tidak dilakukan oleh tim blok yaitu ujian Students Oral Case Assessment (SOCA) yang diselenggarakan oleh Tim Problem Based Learning (PBL), dan ujian Objective Structured Clinical Examination (OSCE) yang diselenggarakan oleh Tim Skills Lab (SL), ujian OSCE- SOCA Comprehensive oleh gabungan Tim PBL dan SL, dan Progress Test oleh Tim Progress Test.

Bentuk dan cara assessment di FKIK Unika Atma Jaya masih akan terus dikembangkan disesuaikan dengan kebutuhan dan tantangan terkait dengan perubahan kurikulum, Standar Kompetensi Dokter Indonesia, serta perkembangan sistem pendidikan kedokteran internasional.

     

4.1.     Assessment Tertulis

Ujian tulis, untuk menilai kemampuan kognitif, diberikan pada awal blok sebagai pre-test atau kuis, yang bertujuan untuk mengetahui prior knowledge, pertengahan blok (ujian tengah blok), dan akhir blok (ujian akhir blok). Pre-test atau kuis biasanya dalam bentuk pilihan benar salah, isian singkat, maupun Multiple Choice Question (MCQ). Tidak semua blok memberikan pre-test atau kuis. Ujian pertengahan dan akhir blok, sebagian besar blok menggunakan ujian tulis berbentuk MCQ, dan sebagian kecil menggunakan ujian tulis esai atau campuran MCQ dan esai. Bentuk ujian tulis lain misalnya extended matching items, modified essay question, dan lain-lain, adalah alternatif bentuk ujian yang dipergunakan di FKIK Unika Atma Jaya.

Soal-soal untuk MCQ dibuat dalam bentuk vignette berbasis skenario atau Scenario Based MCQ sehingga sesuai dengan karakter PBL dan dapat meningkatkan kualitas soal karena dapat mengukur ranah kognitif hingga tingkat C4-C6. Jumlah soal vignette pada tiap ujian disesuaikan dengan tingkat tahun mahasiswa. Pada tahun pertama minimal terdapat 5%, tahun kedua minimal 10%, tahun ketiga minimal 20%, dan tahun keempat minimal 40%. Jumlah soal untuk ujian tulis MCQ ditentukan oleh blok, bervariasi dari 50-200 soal, dengan materi ujian berasal dari dari berbagai departemen yang terlibat dalam blok. Ujian tertulis dapat dilakukan dalam bentuk Paper Based Test (PBT) ataupun Computer Based Test (CBT).

Ujian praktikum yang menunjang teori dilakukan secara tertulis untuk melihat kemampuan kognitif atau keterampilan tertentu. Ujian praktikum diselenggarakan oleh departemen yang terlibat dalam blok, diselenggarakan tersendiri di akhir blok atau menggabungkan soal ujian praktikum dalam ujian blok. Nilai ujian praktikum akan dimasukkan ke dalam nilai blok sebagai bagian dari nilai tugas.

Progress test adalah assessment tertulis untuk evaluasi kemajuan dan kemampuan retensi mahasiswa. Progress test dilakukan satu kali setahun pada awal semester ganjil oleh Subunit Assessment MEU. Soal ujian dalam bentuk MCQ sebanyak 200 soal yang berasal dari 23 blok, 8-10 soal tiap blok. Nilai ujian Progress Test tidak dimasukkan ke dalam nilai blok.

 

4.2.     Assessment Oral

Assessment oral dilakukan melalui kegiatan diskusi PBL untuk melihat kemampuan kognitif dan keterampilan interpersonal seperti kemampuan diskusi kelompok, kemandirian belajar, kepemimpinan, dsb. Pertemuan PBL dilakukan sebanyak 2 kali untuk 1 skenario PBL. Tiap skenario PBL didiskusikan dalam kelompok kecil dengan metode seven jumps dibimbing oleh seorang tutor. Nilai PBL diberikan oleh tutor pada lembar penilaian mahasiswa. Nilai akhir PBL blok adalah nilai rerata dari seluruh kegiatan PBL, dan dimasukkan ke dalam nilai blok (termasuk dalam komponen nilai kognitif).

Ujian SOCA adalah bentuk assessment oral untuk menilai kemampuan kognitif yang dilakukan sekali pada tiap akhir semester genap pada mahasiswa tahun pertama, kedua, dan ketiga oleh Tim PBL. Tiap mahasiswa mempresentasikan soal atau kasus dan pembahasannya di depan penguji. Penilaian dilakukan secara individual. Nilai ujian SOCA tidak termasuk ke dalam nilai blok, dengan nilai batas lulus 55. Ujian SOCA merupakan prasyarat lulus S-Ked.

 

4.3.     Assessment Keterampilan

4.3.1.   Assessment Keterampilan Klinis

Assessment keterampilan klinis di tingkat blok, dilakukan dalam bentuk responsi skills lab (SL). Responsi dilakukan setelah pertemuan 1 SL. Alokasi waktu responsi untuk mahasiswa adalah sekitar 10-15 menit/mahasiswa, sehingga bila diperlukan responsi SL dapat dilakukan sebanyak 2 kali. Pada waktu responsi, instruktur diharapkan menilai masing-masing mahasiswa sesuai dengan checklist keterampilan yang diajarkan pada pertemuan pertama serta memberikan umpan balik secara lisan untuk meningkatkan keterampilan klinis mahasiswa. Secara umum nilai batas lulus responsi SL adalah 80 atau disesuaikan dengan standar setting nilai keterampilan yang dipilih (misal: borderline regression). Nilai SL merupakan komponen nilai keterampilan dan dimasukkan ke dalam nilai blok.

Ujian OSCE merupakan assessment ranah keterampilan lainnya, diselenggarakan tiap akhir semester oleh Tim SL. OSCE merupakan assessment untuk menilai kompetensi keterampilan klinik meliputi keterampilan anamnesis, pemeriksaan fisik, prosedur laboratorium klinik, prosedur intervensi, dan promosi kesehatan. Ujian OSCE menjadi syarat kelulusan S-Ked, dengan nilai batas lulus 80.

Gabungan bentuk assessment, yaitu assessment praktik dan assessment oral dalam bentuk ujian OSCE-SOCA Comprehensive (OSC), diselenggarakan oleh gabungan Tim PBL dan SL. Ujian OSC dilakukan untuk mahasiswa tahun keempat yang akan memasuki pendidikan klinik dengan persyaratan khusus. Ujian OSC menilai keterampilan anamnesis, pemeriksaan fisik umum lengkap, serta kemampuan membuat diagnosis dari data anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang, kemudian memperesentasikan kasus penyakit tersebut. Ujian OSC merupakan syarat untuk dapat mengikuti pendidikan klinik. Dinyatakan lulus bila nilai minimal untuk SOCA adalah 55 dan untuk OSCE adalah 80. Bila salah satu nilai kurang, maka harus mengikuti ujian ulangan (her).

 

4.3.2.   Assessment Keterampilan Umum

Keterampilan umum yang dimaksud antara lain keterampilan penalaran klinis, keterampilan berpikir kritis, keterampilan mengambil keputusan, serta keterampilan interpersonal lainnya. Assessment untuk menilai penalaran/berpikir kritis dan pengambilan keputusan dapat dilakukan menggunakan rubrik penilaian aktivitas CBL/PBL atau aktivitas SCL lainnya. Penilaian dalam bentuk rubrik dikelompokkan menjadi nilai tugas dan termasuk dalam komponen kognitif dalam nilai blok. Bentuk assessment yang digunakan untuk menilai keterampilan interpersonal adalah multisource (360°) feedback.

 

Multisource Feedback (MSF)

Multisource feedback menggabungkan penilaian evaluasi kinerja mahasiswa secara kualitatif maupun kuantitatif yang dilakukan oleh berbagai pihak seperti dosen, instruktur SL/tutor PBL, teman, pasien simulasi, dan bisa juga berupa penilaian/evaluasi diri mahasiswa tersebut sendiri menggunakan sebuah kuesioner. Hasil penilaian MSF diperoleh dari minimal 3 pihak (dosen, teman, diri sendiri) karena penilaian MSF memiliki subjektivitas yang tinggi, selain Itu mahasiswa harus mengumpulkan minimal 5 penilaian. Multisource Feedback bertujuan untuk memberikan umpan balik kepada individu untuk meningkatkan kesadaran  mereka mengenai kinerjanya sehingga dapat dilakukan perbaikan.

 

4.4.     Assessment Observasional

Assesment observasional dilakukan untuk melihat aspek sikap atau profesionalisme. Aspek ini dinilai dengan mengamati sikap mahasiswa dalam mengikuti kegiatan belajar atau kegiatan lain. Komponen aspek sikap dan profesionalisme meliputi kedisiplinan, komunikasi dengan mahasiswa lain dan dosen, sopan santun, penghargaan yang setara terhadap sesama, tanggung jawab, terbuka terhadap kritik, team working, partisipasi dalam kegiatan.

Penilaian sikap/profesionalisme di tingkat preklinik dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain dengan menyisipkan rubrik sikap profesional pada penilaian CBL/PBL (misal: datang tepat waktu, menghormati pendapat teman yang berbeda, berpakaian/bertingkah laku yang sopan, dsb), menyisipkan poin profesionalisme pada checklist penilaian keterampilan klinis, atau menggunakan MSF dan/atau conduct incident report. Conduct incident report hanya diisi apabila mahasiswa tertangkap melanggar aturan atau berlaku tidak profesional. Lembar conduct incident report diisi oleh staf pendidik/kependidikan yang melihat pelanggaran yang terjadi untuk kemudian diarsipkan di fakultas.

 

 

Conduct Incident Report Form

 

 

Student Name

 

 

Group

 

 

Contact Info

 

 

Description of

Incident

 

 

 

Action taken

 

 

 

 

Completed by

 

Gambar 6. Contoh Conduct Incident Report Form

 

4.5.     Karya Tulis Ilmiah

Karya Tulis Ilmiah (KTI) adalah tugas membuat tulisan ilmiah dengan bimbingan dosen yang telah ditunjuk. Karya Tulis Ilmiah meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam hal: (1) keterampilan kerja mandiri, (2) identifikasi masalah kesehatan dan upaya penanggulangannya, (3) mencari, menggali, dan menanggapi informasi kesehatan, (4) menganalisis dan menarik kesimpulan, (5) serta menyampaikan hasil kegiatan ilmiah secara lisan dan tertulis.

Proses pembuatan KTI terdiri dari 2 tahap yang berlangsung 6-12 bulan, dimulai pada semester 5. Tahap pertama adalah penyusunan proposal hingga uji proposal dengan beban 1 SKS. Tahap kedua adalah pelaksanaan hingga tahap ujian KTI dengan bobot 3 SKS. KTI merupakan salah satu syarat kelulusan Sarjana Kedokteran.

 


 

4.6.     Nilai Blok

            Nilai blok adalah nilai mahasiswa pada suatu blok tertentu. Nilai blok berasal dari nilai ujian mid, ujian akhir blok, nilai praktikum, nilai PBL/CBL/SCL lainnya, nilai keterampilan klinis, dan/atau nilai tugas dan lain-lain sesuai ketentuan masing-masing blok). Persentase masing-masing metode assessment yang digunakan di dalam blok akan disesuaikan dengan seberapa besar metode assessment tersebut mampu mengevaluasi pencapaian capaian pembelajaran di dalam blok. Besarnya persentase nilai blok akan ditentukan 3 bulan sebelum blok berjalan dengan mengadakan review dokumen blok. Review dilakukan oleh tim yang merupakan gabungan dari Tim Subunit Kurikulum MEU dan PSSK.

 

4.6.1.        Penentuan Nilai Batas Lulus Blok

            Penentuan nilai batas lulus dapat dilakukan menggunakan beberapa pilihan metode, antara lain: Angoff/modified Angoff atau menggunakan metode Penilaian Acuan Kriteria (PAK), disesuaikan dengan tingkat kompetensi yang harus tercapai pada setiap blok. Penentuan metode standard setting dilakukan sebelum blok berjalan, yaitu pada saat proses review dokumen blok. Nilai batas lulus blok adalah 55.

 

 

 


 

BAB 5

BLOK PRASYARAT

 

 

BLOK

SKS

BLOK PRASYARAT

Pertumbuhan, Perkembangan, dan Penuaan Alamiah (P3A)

Konsep Patologi 1

Konsep Patologi 2

Konsep Patologi 3

Metodologi Penelitian

Hematologi

Sistem Respirasi

Sistem Kardiovaskular

 

6

5

6

5

5

6

6

Telah mengambil blok tahun I, yaitu:

-        Pengetahuan Dasar Kedokteran

-        Ilmu Biomedik Dasar 1

-        Ilmu Biomedik Dasar 2

-        Ilmu Biomedik Dasar 3

-        Ilmu Biomedik Dasar 4

-        Ilmu Biomedik Dasar 5

-        Ilmu Biomedik Dasar 6

-        Humaniora

 

 Proposal KTI

1

Sedang / sudah mengambil blok Metodologi Penelitian

 

Sistem Gastrointestinal

Sistem Neuromuskuloskeletal

Kesehatan Mental dan Perilaku

6

6

6

  1. Telah lulus semua blok di tahun I, yaitu:

-        Pengetahuan Dasar Kedokteran

-        Ilmu Biomedik Dasar 1

-        Ilmu Biomedik Dasar 2

-        Ilmu Biomedik Dasar 3

-        Ilmu Biomedik Dasar 4

-        Ilmu Biomedik Dasar 5

-        Ilmu Biomedik Dasar 6

-        Humaniora

 

  1. Telah mengambil:

-        Pertumbuhan, Perkembangan, dan Penuaan Alamiah (P3A)

-        Konsep Patologi 1

-        Konsep Patologi 2

-        Konsep Patologi 3

 

Karya Tulis Ilmiah

3

 Proposal Karya Tulis Ilmiah

 

Endokrin dan Metabolisme

Traktus Urinarius

Reproduksi

Organ Indera

 

 

 

 

 

 

 

 

4

5

6

4

 

  1. Telah lulus semua blok di tahun I, yaitu:

-        Pengetahuan Dasar Kedokteran

-        Ilmu Biomedik Dasar 1

-        Ilmu Biomedik Dasar 2

-        Ilmu Biomedik Dasar 3

-        Ilmu Biomedik Dasar 4

-        Ilmu Biomedik Dasar 5

-        Ilmu Biomedik Dasar 6

-        Humaniora

 

  1. Telah mengambil:

-        Pertumbuhan, Perkembangan, dan Penuaan Alamiah (P3A)

-        Konsep Patologi 1

-        Konsep Patologi 2

-        Konsep Patologi 3

 

Perawatan Paliatif

Kedokteran Adiksi

Entreprenership di Bidang Kesehatan

Ilmu Pendidikan Kedokteran

Kedaruratan Medik

Medikolegal

Kedokteran Pencegahan dan Komunitas

 

5

5

5

5

5

 

6

5

4

Telah lulus semua blok di tahun ke II, yaitu:

-        Pertumbuhan, Perkembangan, dan Penuaan Alamiah (P3A)

-        Konsep Patologi 1

-        Konsep Patologi 2

-        Konsep Patologi 3

-        Metodologi Penelitian

-        Hematologi

-        Sistem Respirasi

-        Sistem Kardiovaskular

 

 


BAB 6

PERATURAN AKADEMIK

 

     

6.1.         Proses Pembelajaran

a)      Mahasiswa harus mengikuti semua blok satu persatu secara berurutan dari semester pertama sampai dengan semester ketiga.

b)      Sebelum masuk tahun akademik III, blok tahun akademik I harus lulus semua.

c)      Sebelum masuk tahun akademik IV, blok tahun akademik II harus lulus semua.

 

6.2.          Penilaian Kelulusan Blok

a)      Ujian tulis

b)      Ujian praktikum

c)      Tutorial SCL (PBL, Jigsaw, CBL, PAL, dll)

d)      Tugas

e)      Keterampilan klinis (Skills Lab)

 

6.3.          Hasil Penilaian dari Blok (Setelah Yudisium)

a)      Nilai 0-44        :     E       (bobot 0, wajib mengulang blok)

b)      Nilai 45-54      :     D      (bobot 1, tidak lulus)

c)      Nilai 55-58      :     C      (bobot 2, lulus)

d)      Nilai 59-62      :     C+    (bobot 2,3, lulus)

e)      Nilai 63-66      :     B-     (bobot 2,7, lulus)

f)       Nilai 67-70      :     B      (bobot 3, lulus)

g)      Nilai 71-74      :     B+    (bobot 3,3, lulus)

h)      Nilai 75-79      :     A-     (bobot 3,7, lulus)

i)       Nilai 80-100    :     A      (bobot 4, lulus)

 

Pengertian Ulang Blok adalah mengikuti semua kegiatan blok secara utuh dari awal sampai akhir blok berupa perkuliahan, SCL, Skills lab, ujian dll. Apabila Kehadiran SCL dan SL <75% maka mahasiswa wajib mengulang blok. Ada persyaratan nilai minimal dari setiap unsur penilaian blok untuk dinyatakan dapat lulus blok.

 

6.4.          Kehadiran

Ketidakhadiran mahasiswa dalam tutorial (SCL) dan skills lab (SL) akan mempengaruhi penilaian.

 

6.5.          Ujian dan Ujian Susulan

  1. Mahasiswa yang akan mengikuti ujian diwajibkan membawa kartu mahasiswa. Bagi mahasiswa yang tidak membawa kartu mahasiswa, tidak diperkenankan mengikuti ujian.
  2. Mahasiswa yang akan mengikuti ujian tidak boleh terlambat atau salah ruang. Apabila terlambat atau salah ruang, maka dianggap tidak hadir atau tidak mengikuti ujian, dan tidak diberikan ujian susulan.
  3. Selama ujian berlangsung HP dan tas diletakkan di depan kelas (dalam ruangan)
  4. Setelah ujian selesai lembar soal dan LJK diletakkan di meja, dan pengawas yang mengambil.
  5. Mahasiswa bisa diberi ujian susulan apabila ketidakhadiran pada ujian sebelumnya disebabkan oleh:

a)      Yang bersangkutan menderita sakit (dibuktikan dengan memberikan surat keterangan sakit disertai resep dan kuitansi obat, serta melaporkannya ke koordinator tahun PSSK yang bersangkutan, paling lama 3 hari kerja sejak pelaksanaan ujian).

b)      Ada anggota keluarga inti (ayah, ibu, dan saudara kandung) yang meninggal.

c)      Mendapat tugas resmi dari Fakultas.

d)      Kondisi khusus yang disetujui oleh pimpinan Fakultas/Pimpinan Universitas. Misal: Banjir, Kerusuhan.

 

6.6.          Yudisium

Dilakukan pada setiap akhir semester, sesudah her. Bertujuan untuk menentukan apakah mahasiswa lulus, atau mengulang ujian, mengulang blok serta boleh tidaknya melanjutkan ke semester selanjutnya, atau DO (Drop Out).

 

Hasil Yudisium berupa:

  1. Mahasiswa dinyatakan lulus blok apabila mendapat nilai ≥ C
  2. Mahasiswa dinyatakan mengulang ujian apabila mendapat nilai blok D
  3. Mahasiswa mengulang blok jika:

a)      Kehadiran SCL dan SL < 75%

b)      Nilai blok setelah Her adalah E

c)      Terkena sanksi akademis

 

  1. Mahasiswa mengulang tahun jika:

a)      Pada akhir tahun I (semester 2) masa studi aktif, terdapat ≥3 blok tahun I gagal.

b)      Blok yang mendapat nilai < B wajib diulang

c)      Informasi biaya ulang tahun sesuai dengan biaya angkatan mahasiswa ybs

 

  1. Mahasiswa tidak naik tahun jika:

a)      Pada akhir tahun II (semester 4) masa studi aktif, terdapat ≥ 3 blok tahun II gagal

b)      Pada akhir tahun III (semester 6) masa studi aktif terdapat ≥ 1 blok tahun II gagal

 

Mahasiswa Drop Out (DO) jika:

a)      Pada akhir tahun I (semester 2) masa studi aktif, terdapat ≥ 5 blok gagal (5 dari 8 blok gagal)

b)      Pada akhir tahun II (semester 4) masa studi aktif, terdapat ≥ 1 blok tahun I gagal

c)      Pada akhir tahun IV (semester 8) masa studi aktif, terdapat ≥ 1 blok tahun II gagal

d)      Pada akhir tahun VII masa studi aktif terdapat ≥ 1 blok gagal (habis masa studi).

e)      Jika suatu blok mendapatkan nilai E 2x berturut-turut (setelah ulang blok)

f)       Masa studi tahun akademik pertama dan kedua lebih dari 4 tahun

g)      Melebihi batas masa studi (maksimal 7 tahun untuk Program Studi Sarjana Kedokteran dan maksimal 4 tahun untuk Program Studi Profesi Dokter

Catatan: Nilai yang digunakan adalah nilai terbaik.

 

6.7.          Lama Masa Studi

a)      Maksimal 13 semester untuk Program Studi Sarjana Kedokteran

b)      Maksimal 10 semester untuk Program Studi Profesi Dokter.

 

6.8.          Syarat Lulus S.Ked

a)      Lulus semua blok, OSCE dan SOCA

b)      Lulus Ujian Karya Tulis Ilmiah/KTI dan telah menyerahkan hasil revisi KTI

c)      Nilai TOEFL institusi minimal 450 berdasarkan ujian yang diselenggarakan oleh Unika Atma Jaya pada saat menjadi mahasiswa baru.

d)      Telah memperoleh 15 SKP (Sistem Kredit Partisipatoris).

 

6.9.          Beberapa Peraturan Akademik Khusus di FKIK Unika Atma Jaya yang Perlu Diperhatikan

6.9.1.        Hal terkait Nilai Blok

  1. Nilai Ujian Pertengahan Blok diumumkan setelah ujian pertengahan blok. Pengumuman nilai Mid berupa ANGKA.
  2. Ada syarat nilai minimum untuk dapat dinyatakan lulus blok dari masing-masing komponen penilaian dari blok.
  3. Nilai Akhir Blok diumumkan setelah ujian akhir blok. Pengumuman nilai akhir blok berupa HURUF.

 

6.9.2.        Peraturan terkait HER Blok

  1. Mahasiswa yang belum lulus diberikan kesempatan HER blok yang bersangkutan dalam waktu 1 – 2 minggu setelah blok berakhir.
  2. Mahasiswa yang ingin memperbaiki nilai blok (<B) dapat mengikut Her blok yang bersangkutan di akhir semester blok berjalan.
  3. HER berupa ujian tertulis atau praktikum dan materinya adalah sesuai dengan tujuan pembelajaran blok yang akan di-HER.
  4. HER tidak dipungut biaya. Nilai kelulusan maksimal nilai HER adalah B.
  5. Pendaftaran HER dapat dilakukan mulai pertengahan semester pada waktu yang ditentukan, dengan terlebih dahulu berkonsultasi ke pembimbing akademik dan memberikan bukti nilai yang sudah ada.
  6. Pengumuman hasil HER berupa Huruf. Nilai yang terdapat di KHS adalah nilai tertinggi setelah HER.

 

6.10.     Nilai

a)      Pengumuman nilai. Mahasiswa wajib melaporkan ketidaksesuaian nilai dalam waktu 2x24 jam setelah nilai diumumkan dalam sistem MyAtma. Apabila tidak ada laporan sampai batas waktu yang ditentukan, maka nilai yang tertera dalam sistem MyAtma dianggap sudah benar

b)      Jika tidak ada perbaikan nilai ujian praktikum atau ujian skills lab, nilai blok belum bisa diproses maka diberikan keterangan H (hutang), yang berarti belum memenuhi semua syarat yang diharuskan oleh blok bersangkutan. Apabila ada ujian praktikum atau ujian skills lab susulan, nilai bisa diproses; tetapi jika tidak ada ujian perbaikan tersebut maka nilai akhir dari mahasiswa tersebut adalah mengulang blok atau E. Mahasiswa yang mendapat nilai E karena tidak mengikuti ujian praktikum, tidak bisa mendaftar HER.

c)      Setiap komponen penilaian blok ada syarat nilai minimum yang harus dicapai.

d)      Mahasiswa yang mendapat nilai tugas pengganti ketidakhadiran pada saat SCL adalah maksimal 80% dari nilai total SCL.

e)      Nilai responsi Skill lab masuk penilaian blok dengan nilai lulus minimal ≥80%.

 

6.11.     Ujian Susulan, Tugas Pengganti SCL, Pengganti Skills Lab

Mahasiswa yang berhak diberi ujian susulan, tugas pengganti SCL, atau Pengganti Skill Lab (bimbingan instruktur atau responsi susulan) adalah mereka yang ketidakhadiran disebabkan oleh:

a)      Yang bersangkutan menderita sakit (surat keterangan sakit dari dokter yang relevan disertai resep dan kuitansi obat), melaporkan ke koordinator tahun PSSK yang bersangkutan, paling lama 3 hari kerja sejak pelaksanaan ujian.

b)      Ada anggota keluarga inti (ayah, ibu, dan saudara kandung) yang meninggal (surat keterangan dari orang tua/wali).

c)      Mendapat tugas resmi dari fakultas (surat tugas/keterangan dari fakultas).

 

6.12.     Sanksi

  1. Hadir di dalam ruangan kuliah/praktikum/SCL/Skill lab sebelum kegiatan dimulai, apabila terlambat > 10 menit, maka dianggap absen
  2. Hadir di ruang ujian sebelum ujian dimulai, apabila terlambat dan salah ruangan, maka tidak diperkenankan untuk mengikuti ujian, dianggap absen.
  3. Merokok (mengikuti peraturan Unika Atma Jaya) di lingkungan Kampus UAJ
  • 1 kali     :    teguran lisan dan dicatat nomor mahasiswa Peringatan tertulis
  • 2 kali     :    dikeluarkan dari kegiatan akademik untuk blok berjalan.
  • 3 kali     :    dikeluarkan dari seluruh kegiatan akademik pada semester berjalan
  • 4 kali     :    diskorsing dan dikenakan pidana seperti SK Gubernur no.75 tahun 2005.
  1. Berpakaian tidak sopan dan menggunakan sandal di lingkungan Kampus UAJ tidak diperkenankan masuk.
  2. Kehadiran skills lab < 75% dalam 1 semester tidak dapat mengikuti ujian OSCE.
  3. Melakukan dokumentasi kegiatan akademik (merekam, memfoto) dan menyebarkan dokumentasi tersebut tanpa izin pihak terkait akan diberi sanksi, mulai dari pemberian surat peringatan hingga keputusan drop out.
  4. Mahasiswa dilarang melakukan perkelahian fisik di lingkungan Kampus UAJ. Sanksi yang diberikan, yaitu surat keputusan skorsing selama satu semester
  5. 8.       Bagi mahasiswa yang memalsukan tanda tangan Pembimbing Akademik atau lainnya: dikenakan sanksi skorsing selama satu semester (berupa surat keputusan resmi)

 

6.13.     Perbuatan Tidak Jujur/Tidak Terpuji

Hal yang termasuk perbuatan tidak jujur/tidak terpuji antara lain: mencuri, mencontek, menjadi/menggunakan joki, kerja sama dalam ujian, mengganggu kelancaran ujian, mencuri soal ujian, dan lainnya.

Mahasiswa yang tertangkap basah atau terbukti melakukan perbuatan tersebut akan mendapatkan sanksi:

  1. 1 kali      :     dinyatakan tidak lulus dalam blok tersebut dan diberikan surat peringatan, dan harus mengulang blok pada semester berikutnya.
  2. 2 kali      :     dinyatakan tidak lulus dalam semua blok yang diambil dalam semester tersebut dan diberikan surat peringatan, dan harus mengulang pada semester berikutnya
  3. 3 kali      :     dikeluarkan

Bagi yang dicontek:

Bila mengetahui dan memberi kesempatan: dikenakan sanksi yang sama.

Bagi mahasiswa yang melakukan pelanggaran berat dapat dikeluarkan langsung tanpa melalui proses peringatan terlebih dahulu. Hal yang termasuk pelanggaran berat untuk kategori tersebut antara lain:

-        Pelanggaran susila

-        Pelanggaran disiplin berulang

-        Pelanggaran yang berimplikasi hukum

-        dan lain-lain

Vonis pelanggaran berat ditentukan dalam rapat yang dihadiri oleh Dekan, Wadek, Kepala/Sekretaris Prodi, Koordinator Tahun, Pembimbing Akademik mahasiswa yang bersangkutan yang mewakili kepentingan mahasiswanya.

 

6.14.     Plagiarisme & Manipulasi Data Penelitian

Plagiarisme dan manipulasi data penelitian dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah juga dianggap merupakan pelanggaran berat. Pelanggaran terhadap hal ini akan dikenakan sanksi skors selama satu semester dan karya tulis ilmiah tersebut dianggap tidak ada serta harus membuat ulang karya tulis ilmiah.

 

6.15.     Surat Menyurat

a)      Surat keterangan dari mahasiswa terkait masalah akademik, ditujukan ke PSSK.

b)      Surat yang masuk ke PSSK akan segera ditindaklanjuti oleh koordinator tahun yang bersangkutan, kepada Kepala Blok dengan tembusan ke koordinator Skills Lab/PBL

c)      Kepala Blok atau koordinator Skills lab/PBL akan menindaklanjuti berdasarkan keterangan dari koordinator tahunan yang bersangkutan.

 

6.16.     Proses Pelaksanaan Tugas Penggantian SCL

a)      Setelah mendapat surat keterangan dari koordinator tahunan bahwa mahasiswa bersangkutan berhak mendapat tugas pengganti SCL, maka Kepala Blok memanggil mahasiswa bersangkutan.

b)      Mahasiswa juga diharapkan aktif untuk menghubungi tim blok jika memerlukan tugas susulan terkait ketidakhadiran ini.

c)      Tugas yang diberikan sesuai dengan topik SCL pada saat mahasiswa tidak hadir.

d)      Menjadi kewenangan Ka.Blok untuk mendelegasikan tugas pengganti SCL kepada tutor, atau narasumber yang terkait.

e)      Tugas pengganti SCL umumnya berupa paper, yang akan dinilai oleh tutor atau narasumber yang ditunjuk oleh Ka.Blok, dan maksimal penilaian adalah 80% dari nilai total SCL

Contoh PBL pertemuan pertama total poin 35

Nilai maks mahasiswa adalah 28 à jika nilai tugas mendapat 75

maka konversinya adalah 75/100 x 28= 21

 

6.17.     Proses Pelaksanaan Pengganti Ketidakhadiran Skills Lab

a)      Setelah mendapat surat keterangan dari koordinator tahunan bahwa mahasiswa bersangkutan berhak mendapat penggantian skills lab, maka koord. Skills lab segera berkoodinasi dengan instruktur yang bersangkutan dan memanggil mahasiswa untuk melapor ke instrukturnya.

b)      Mahasiswa juga diharapkan aktif untuk menghubungi tim blok jika memerlukan responsi terkait ketidakhadiran ini.

c)      Jika mahasiswa tidak hadir pada pertemuan pertama, maka instruktur memberikan bimbingan sesuai skills lab yang terkait.

d)      Jika mahasiswa tidak hadir pada pertemuan kedua, maka instruktur dapat memberikan responsi susulan.

 

6.18.     Proses Ujian Tulisan/Praktikum Susulan

a)      Setelah mendapat surat keterangan dari koordinator tahunan bahwa mahasiswa bersangkutan berhak mendapat ujian susulan, maka kepala blok segera berkoordinasi dengan kepala departemen yang bersangkutan untuk menginformasikan ujian susulan Praktikum dan memanggil mahasiswa untuk segera melapor ke kepala departemen.

b)      Teknis pelaksanaan ujian susulan praktikum/teori menjadi kewenangan kepala departemen dan ka.blok yang bersangkutan.

 

6.19.     Informasi Biaya-Biaya

  1. Her OSCE                                                    :    Rp.500.000,-
  2. Her SOCA                                                    :    Rp.200.000,-
  3. Her OSCE-SOCA Comprehensive (OSCA) :    Rp.500.000,-

Besarnya biaya her ini tidak mengikat dan dapat berubah sewaktu-waktu

6.20.     Biaya Kuliah Sistem KBK

6.20.1.     Biaya Kuliah Mahasiswa

 

 

 

 

6.20.2.     Biaya Mengulang Blok Mahasiswa KBK

No.

Keterangan

  1.  

Mahasiswa yang mengulang blok wajib membayar biaya/blok & ujian* + 100% uang kuliah pokok + 100% uang IKM + 100% Uang pendaftaran semester

*) berdasarkan SK Keuangan yang diterbitkan oleh Yayasan Unika Atma Jaya

 

6.20.3.     Biaya Ujian Ulangan Khusus (UUK) Mahasiswa KBK

No.

Keterangan

  1.  

Mahasiswa yang mengikuti Ujian Ulangan Khusus wajib membayar:

c)    1 blok = uang ujian* + 25% uang kuliah pokok + 100% uang IKM + 100% Uang pendaftaran semester

d)   2 blok = uang ujian* + 50% uang kuliah pokok + 100% uang IKM + 100% Uang pendaftaran semester

*) berdasarkan SK Keuangan yang diterbitkan oleh Yayasan Unika Atma Jaya

 

6.20.4.   Biaya Belum Menyelesaikan KTI Mahasiswa KBK

No.

Keterangan

  1.  

Mahasiswa yang belum menyelesaikan KTI wajib membayar 100% uang kuliah pokok + uang IKM + Uang pendaftaran semester*

*) Biaya ini berlaku bila masa perkuliahan telah melewati 7 semester. Bila masih dalam 7 semester membayar biaya kuliah paket.

 

6.21.     Pengertian

a)      Ulang blok berarti harus mengikuti semua kegiatan blok secara utuh dari awal sampai akhir blok, berupa perkuliahan, SCL, skills lab, ujian, dll.

b)      Ujian Her adalah her yang diadakan di akhir semester dan nilai maksimal adalah B.

 

6.22.     Pakaian

a)      Baju yang boleh dipakai ke kampus adalah kemeja sopan tidak transparan, tidak ketat, dan rapi, sedangkan yang tidak boleh dipakai ke kampus adalah baju tanpa lengan.

b)      Celana yang boleh dipakai untuk ke kampus adalah celana bahan kain yang panjang menutupi mata kaki.

c)      Bagi perempuan, rok yang boleh dipakai waktu ke kampus adalah rok sopan dengan panjang minimal selutut.

d)      Sepatu yang boleh dan pantas dipakai ke kampus adalah sepatu tertutup, seperti sepatu kets, flat shoes, atau pantofel.

e)      Pada saat praktikum/skills lab diwajibkan memakai Jas Lab dengan lambang Unika Atma Jaya.

f)       Cara berpenampilan (baju, celana dan/atau rok, sepatu, riasan, rambut, dll) harus sesuai dengan jenis kelamin yang tercantum di identitas (KTP/SIM/Paspor).

g)      Disarankan untuk memakai tanda pengenal mahasiswa Unika Atma Jaya (KIM Flazz)

h)      Disarankan untuk menggunakan batik setiap hari Jumat.

 

6.23.     Pembimbing Akademik

Pembimbing Akademik (PA) adalah dosen yang ditetapkan untuk membimbing mahasiswa serta memberikan informasi dan nasehat yang bersifat akademik maupun non-akademik. Mahasiswa diwajibkan untuk bertemu dengan pembimbing akademik minimal 3 (tiga) kali dalam 1 (satu) semester.

Tugas Pembimbing Akademik:

Mengarahkan mahasiswa dalam menyusun rencana studinya sehingga mahasiswa dapat menyelesaikan studinya dalam waktu yang optimal sesuai dengan kemampuannya dan mencegah mahasiswa putus studi (Drop Out), dengan cara:

  1. Memberikan peringatan kepada mahasiswa apabila prestasi akademiknya rendah.
  2. Mengikuti perkembangan studi mahasiswa yang dibimbingnya dengan cara memberikan konseling dalam membantu mahasiswa memecahkan masalah-masalah pribadi yang mempengaruhi studi.
  3. Memberitahukan kepada mahasiswa bahwa ia mungkin tidak dapat menyelesaikan studi dalam batas masa studi (terancam DO), apabila prestasi akademiknya senantiasa rendah.
  4. Mengirim surat kepada Wakil Dekan agar mahasiswanya diberikan surat teguran, apabila prestasi akademiknya rendah sehingga terancam DO.
  5. Mengingatkan mahasiswa untuk mengembangkan soft skills dalam rangka memenuhi jumlah SKP minimal yang ditetapkan sebagai syarat kelulusan S. Ked.

 

6.24.     Hak dan Kewajiban Mahasiswa yang Dibimbing terhadap Pembimbing Akademiknya

Mahasiswa yang dibimbing oleh Pembimbing Akademik memiliki hak:

  1. Memperoleh informasi tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan studi di FKIK Unika Atma Jaya.
  2. Memperoleh pengarahan dalam menyusun rencana studi setiap semester
  3. Memperoleh bimbingan dan konseling baik masalah akademik maupun nonakademik seperti:

a)      Kelancaran mengikuti perkuliahan

b)      Teknik belajar yang baik

c)      Teknik memperoleh sumber-sumber belajar

d)      Pengaturan dan penjadwalan waktu yang baik

e)      Teknik meningkatkan motivasi berprestasi

f)       Teknik mengatasi masalah-masalah yang dapat mempengaruhi keberhasilan studi

  1. Menemui dan berkonsultasi pada Pembimbing Akademik.

 

Mahasiswa yang dibimbing oleh Pembimbing Akademik memiliki kewajiban:

  1. Menemui dan berkonsultasi dengan Pembimbing Akademik
  2. Menjalin hubungan yang baik, terbuka, dan saling mempercayai dengan Pembimbing Akademiknya.
  3. Mendengarkan/memperhatikan nasehat dan pengarahan Pembimbing Akademik.
  4. Bertanggung jawab terhadap semua keputusan yang telah diambil setelah mendapat nasehat/pengarahan Pembimbing Akademik.

LAMPIRAN 1

BEBERAPA KESALAHPAHAMAN DALAM

PROBLEM BASED LEARNING

 

 

Mahasiswa tidak belajar sebaik dengan metode kuliah

Data dari beberapa universitas yang menggunakan metode PBL sebagai salah satu strategi belajarnya, menunjukkan tiadanya perbedaan yang signifikan pada skor ujian nasional kedokteran bila dibandingkan dengan mahasiswa dengan metode tradisional. Selain itu yang jauh lebih penting, keuntungan yang diperoleh mahasiswa dengan strategi PBL adalah daya berpikir kritis, daya tahan ilmu yang lebih lama, dan keberlanjutannya sebagai independent learners adalah keuntungan yang diperoleh mahasiswa ketika menggunakan strategi PBL.

 

Mahasiswa tidak bekerja keras dalam sistem pembelajaran yang menerapkan PBL

Problem Based Learning (PBL) tidaklah lebih mudah tetapi juga tidak lebih sulit dibandingkan dengan metode perkuliahan. Seluruh mahasiswa kedokteran harus berusaha dengan sama kerasnya, tidak peduli kurikulum apa pun yang diaplikasikan dalam suatu fakultas kedokteran. PBL merupakan metode yang menantang dan sangat bergantung pada usaha mahasiswa sendiri. Mahasiswa mungkin saja menghabiskan waktu di kelas jauh lebih sedikit dibandingkan dengan sistem perkuliahan penuh, namun demikian kegiatan belajar mandiri sebagai bagian dari metode ini akan menyita waktu yang tidak sedikit. Fleksibilitas waktu belajar mandiri memang jauh lebih panjang dibandingkan metode perkuliahan, dengan demikian diharapkan mahasiswa lebih mampu mengatur waktunya dan lebih senang dalam belajar.

 

PBL tidaklah terstruktur

PBL bukanlah semata-mata kegiatan mandiri yang tidak terstruktur. Faktanya, PBL lebih terstruktur bila dijalankan dengan cara yang benar, salah satunya dengan mengikuti seven jumps on PBL. Skenario PBL juga disusun dengan terstruktur, kasus yang digunakan dalam PBL berdasarkan kasus klinis yang dialami pasien. Skenario disusun dengan hati-hati, dipilih, dan diatur urutan pemberiannya oleh tim penyusun blok, sehingga diharapkan mahasiswa dapat mencapai tujuan pembelajaran yang ditentukan. Selain itu, kampus juga dilengkapi dengan sumber-sumber belajar yang terstruktur, seperti perpustakaan dengan jam buka yang lebih lama, akses ke jaringan maya, laboratorium computer, dan skills lab.


 

LAMPIRAN 2

THE SEVEN JUMPS

 

 

  1. 1.     Klarifikasi Terminologi dan Konsep yang Kurang Dimengerti

Proses

Mahasiswa mengidentifikasi kata-kata yang artinya kurang jelas atau tidak dimengerti. Anggota kelompok yang mengerti arti kata-kata tersebut dapat mengungkapkannya kepada kelompok. Mahasiswa tidak perlu merasa canggung dalam bertanya tentang terminologi yang kurang jelas, di dalam kelompok diskusi hendaknya tercipta rasa aman dan bebas bertanya.

 

Alasan

Istilah yang kurang dimengerti sering menjadi hambatan dalam diskusi selanjutnya. Klarifikasi terhadap terminologi dalam langkah awal ini mungkin tidak merupakan jawaban yang benar, namun setidaknya dapat mendorong diskusi selanjutnya.

 

Hasil tertulis

Kata-kata atau nama atau istilah yang tidak dimengerti atau kurang dimengerti oleh kelompok diskusi harus ditulis dan menjadi salah satu learning objectives.

 

  1. 2.     Penentuan Masalah

Proses

Langkah kedua merupakan sesi terbuka, di mana kelompok diskusi saling mengemukakan pandangannya terhadap masalah dalam skenario. Tutor mendorong mahasiswa untuk berpendapat dalam kerangka analisis yang kritis.

 

Alasan

Dalam sebuah kelompok diskusi sangat mungkin bila ada perbedaan pendapat tentang masalah dalam skenario. Mahasiswa dapat membandingkan perbedaan pendapat di antara kelompoknya dan menggunakannya sebagai salah satu cara memperluas wacana serta intelektualitas. Hal ini akan memunculkan tugas lanjutan yang harus dikerjakan.

 

Hasil tertulis

Daftar masalah yang akan dicari penjelasannya.

 

  1. 3.     Gagasan tentang Hipotesis atau Penjelasan Masalah

Proses

Langkah ketiga ini adalah lanjutan dari sesi terbuka sebelumnya, tetapi dalam langkah ini, mahasiswa mencoba memformulasikan, menguji, dan membandingkan hipotesis ataupun penjelasan masalah di antara pendapat anggota kelompok.


 

Alasan

Langkah ketiga merupakan langkah yang sangat penting. Dalam langkah ini mahasiswa menggunakan pengetahuan yang pernah diperolehnya (prior knowledge). Dengan demikian, mahasiswa membangkitkan kembali ingatannya dan menerapkan pengetahuan terdahulu untuk membuat gambaran awal dari penyelesaian suatu masalah. Kaitan antar pengetahuan awal dengan masalah dapat mendorong diskusi lebih lanjut. Jika tutor dan kelompok mahasiswa berhasil mengelolanya dengan baik, maka pendalaman masalah akan tercapai dan pembahasan selanjutnya tidak hanya sebatas permukaan saja.

 

Hasil tertulis

Daftar hipotesis dan penjelasan masalah.

 

  1. 4.     Menata Penjelasan sebagai Penyelesaian Sementara

Proses

Hipotesis ataupun penjelasan yang telah dikemukakan mahasiswa dalam langkah ketiga perlu disusun sebagai tatanan yang akan mempermudah cara belajar selanjutnya. Proses ini melibatkan seluruh kelompok dalam menentukan prioritas hipotesis dan penjelasan yang paling mendekati masalah. Hal ini juga mendorong pada learning objectives yang hendak dicapai, namun demikian kelompok tidak perlu tergesa-gesa menentukan learning objectives dalam langkah ini.

 

Alasan

Dalam langkah ini seluruh kelompok secara aktif menentukan prioritas penjelasan yang akan menjadi bahan pembelajaran. Bila learning objectives ditentukan saat ini, maka akan menghambat dan memotong jalan pikiran kelompok yang berbeda-beda. Hal ini mengakibatkan learning objectives terlalu luas dan tidak mendalam.

 

Hasil tertulis

Skema, daftar prioritas, hierarki konsep, atau peta konsep.

 

  1. 5.     Menentukan Tujuan Pembelajaran

Proses

Kelompok menyetujui bersama serangkaian learning objectives (tujuan pembelajaran) yang akan mereka pelajari. Tutor mendorong kelompok agar tujuan pembelajaran tetap fokus pada masalah yang dihadapi, tidak terlalu meluas atau superfisial dan memungkinkan untuk dicapai dalam rentang waktu yang disediakan. Beberapa mahasiswa boleh saja menentukan tujuan pembelajaran di luar kesepakatan kelompok karena kebutuhan belajarnya atau karena minatnya, tetapi tujuan pembelajaran yang ditentukan bersama harus tercapai terlebih dahulu.

 

Alasan

Proses kelima menyatukan hasil diskusi dari langkah pertama hingga keempat. Kelompok menentukan bersama tujuan pembelajaran yang harus dipatuhi oleh seluruh anggota kelompok. Tutor memastikan seluruh tujuan pembelajaran yang harus dicapai oleh mahasiswa terdapat dalam tujuan pembelajaran kelompok.

 

Hasil tertulis

Learning objectives (tujuan pembelajaran).

 

 

  1. 6.     Mengumpulkan Informasi dan Belajar Mandiri

Proses

Proses ini seluruhnya merupakan belajar mandiri, termasuk di dalamnya adalah: mencari materi dalam buku teks, atau melalui literatur ilmiah, dapat pula melalui internet, atau konsultasi dengan ahli, dan sumber-sumber lainnya.

 

Alasan

Langkah ini jelaslah merupakan langkah penting dalam proses belajar, mahasiswa memperolehnya secara mandiri. Diharapkan mahasiswa dapat lebih mengerti tentang masalah yang dihadapinya.

 

Hasil tertulis

Catatan mahasiswa, jurnal atau artikel yang dikumpulkan.

 

  1. 7.     Membagi Hasil Belajar Mandiri

Proses

Mahasiswa kembali dalam kelompoknya untuk membagi hasil belajar mandiri mereka. Dalam proses ini, mahasiswa mengemukakan hasil belajar mereka dan saling membantu untuk memahami dan mengidentifikasi masalah yang sulit. Masalah yang tidak terselesaikan dalam kelompok dapat dibawa dalam studi selanjutnya atau dengan konsultasi pakar. Kemudian, mahasiswa membuat analisis lengkap mengenai masalah yang mereka hadapi.

 

Alasan

Langkah ini mensintesis hasil kerja masing-masing anggota kelompok sebagai kesatuan analisis kelompok.

 

Hasil tertulis

Kumpulan catatan hasil analisis kelompok.

 

 

 

 

LAMPIRAN 3

FASILITAS DAN PERLENGKAPAN BELAJAR

 

 

Fasilitas

  1. 4 Ruang kuliah besar (L.101, K.405-406, L.805, D.111)
  2. 7 Ruang kuliah sedang (L.607, L.608, L.609, L.703, L.704, L.705, D.107, D.109, D.114)
  3. 2 Ruang tutorial
  4. 16 Ruang PBL
  5. 16 Ruang Skills Lab
  6. Lab Komputer, terdiri dari 110 unit komputer
  7. Lab Kimia/Biokimia
  8. Lab Biologi/Lab Histologi
  9. Lab Anatomi + Kadaver (Preparat anatomi)
  10. Lab Fisiologi
  11. Lab Bersama (Patologi Anatomi/Patologi Klinik/Parasitologi/Mikrobiologi)
  12. Lab Farmakologi & Lab Farmasi
  13. Lab Biomedis
  14. Lab Parasitologi dan Mikrobiologi
  15. 15.     Animal house
  16. Ruang Audiovisual Museum Anatomi berkapasitas 50 orang
  17. Perpustakaan yang dilengkapi dengan buku-buku teks dan jurnal nasional/internasional serta fasilitas perpustakaan elektronik
  18. Museum Anatomi
  19. Ruang auditorium
  20. Lapangan basket
  21. Ruang seni/meditasi/senam/kaca
  22. Ruang Diskusi Terbuka Mahasiswa
  23. Ruang-ruang UKM
  24. Kapel
  25. Hotspot Wifi
  26. Lapangan parkir
  27. Loker

Penggunaan loker adalah bersama dengan mahasiswa lainnya, untuk menyimpan barang-barang berharga selama waktu praktikum. Selain pada waktu tersebut, loker tidak boleh digunakan untuk menyimpan barang-barang pribadi selama seharian atau lebih. Mahasiswa diharapkan membawa gembok masing-masing.

 

 


 

Perlengkapan

  1. Televisi berwarna LCD & LED, LCD Projector, overhead projector + slide, monitor
  2. CCTV
  3. Clickers
  4. Laptop
  5. Kamera video (handycam)
  6. Mikroskop
  7. Berbagai perlengkapan untuk latihan:

-        Latihan cuci tangan

-        Pemeriksaan fisik dasar

-        Pemeriksaan visus dan mata lainnya

-        Pemeriksaan THT

-        Pemeriksaan neurologi

-        Menjahit luka

-        Melakukan injeksi dan memasang infus

-        Berbagai manekin.

 

Pelayanan/Penelitian

-        Lab. Mikrobiologi

-        Lab. Parasitologi

-        Lab. Patologi Anatomi

-        Lab. Kimia/Biokimia

-        Lab. Biomedis

-        Lab. Komputer

 


 

PERTEMUAN MAHASISWA DENGAN DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK (PA)

 

Tanggal

Berita Acara

Paraf PA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTEMUAN MAHASISWA DENGAN DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK (PA)

 

Tanggal

Berita Acara

Paraf PA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTEMUAN MAHASISWA DENGAN DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK (PA)

 

Tanggal

Berita Acara

Paraf PA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTEMUAN MAHASISWA DENGAN DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK (PA)

 

Tanggal

Berita Acara

Paraf PA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTEMUAN MAHASISWA DENGAN DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK (PA)

 

Tanggal

Berita Acara

Paraf PA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PERTEMUAN MAHASISWA DENGAN DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK (PA)

 

Tanggal

Berita Acara

Paraf PA